Adipati Karna Ratu Ing – Karna (Devanagari: कर्ण;, IAST: कार्ṇa, कर्न), dijuluki Radeya (Devanagari: रादेया;, IAST: रादेया;, IAST: Raja Anharaba, Rhedeya) adalah pendukung utama dari pihak Kaura . Karna adalah yang tertua dari tiga Pandawa . saudara laki – lakinya : Ududisthira , Bhimasena dan Arjuna . Di bagian akhir Perang Besar , Karna diangkat sebagai komandan pihak Kurawa dan akhirnya mati di tangan Arjuna . Dalam Mahabharata , Karna konon menjunjung tinggi nilai-nilai persaingan. Meski besar, ia adalah seorang dermawan yang dermawan, terutama kepada orang miskin dan para brahmana. Menurut legenda, negara bagian Karna Ia adalah pendiri kota Karnal, Haryana di utara India.

Bab pertama Mahabharata atau Adiparva bercerita tentang seorang gadis bernama Kunti yang suatu hari jatuh cinta dengan pendeta tamu ayahnya bernama Resi Durvasa. Durwasa merasa senang atas perjamuan itu dan memberikan Kunta kekuatan gaib yang disebut Adityahredaya untuk memanggil dewa. Suatu hari Kunti mencoba mantra tersebut setelah melakukan sholat subuh. Dia mencoba untuk berkonsentrasi pada dewa Sūra, dan akhirnya dewa Matahari tampaknya memberinya seorang putra, begitu pula mantra Kunti. Kunti menolak hanya karena ingin menguji keampuhan Adityahredaya. Sura bersikukuh bahwa Adityahredaya bukanlah mainan. Akibatnya, Kunti hamil. Namun, Surya segera membantu persalinan. Sura kembali ke surga setelah mengembalikan selaput dara Kunti.

Adipati Karna Ratu Ing

Dalam bahasa Sanskerta, kata karṇa berarti “telinga”. Hal ini menimbulkan mitos bahwa Karna lahir dengan telinga Kunti. Namun, Karna juga bisa berarti “penakluk” atau “penakluk”. Nama Karna baru digunakan ketika Basusena atau Radheya sudah dewasa dan mahir memanah.

Jenenge Kulawarga Kurawa

Untuk menjaga nama baik negaranya, Kunti yang lahir di luar nikah terpaksa membuang “anak laki-lakinya Surya” yang dia beri nama Karna ke sungai Aswa dalam sebuah keranjang. Anak tersebut kemudian dibawa pergi hingga ditemukan oleh Adirata yang bekerja sebagai kusir di kerajaan Kuru. Adirata dengan senang hati menjadikan anak itu seorang putra. Karena lahir dengan baju perang, anting dan kalung pemberian Surya, maka anak itu diberi nama Basusena. Tak lama kemudian, Kunti menikah dengan Pandu dari Hastinapura dan memiliki tiga putra: Ududisthira, Bimasena (Bima) dan Arjuna. Bersama kedua putra kembar Madri (istri kedua Pandu), disebutkan lima Pandawa.

Baca Juga  Gambar Gerhana Matahari Total

Basusena dibesarkan dalam keluarga pelatih, sehingga ia dijuluki Sutaputra (anak pelatih). Namun nama panggilan yang lebih populer adalah Radheya, yang berarti “anak Radha” (istri Adirata). Meski dibesarkan dalam keluarga kusir, Radheya sebenarnya ingin menjadi pegawai kerajaan. Adirata bersekolah di sekolah Resi Drona yang saat itu sedang mengasuh para pangeran Pandawa dan Korawa dari cucu Kuru. Drona menolak Radheya karena dia hanya ingin melatih prajurit. Akhirnya Radheya memutuskan untuk mencari guru lain. Dia berpura-pura menjadi seorang Brahmana hanya untuk menerima pendidikan dari kesatria Brahmana Parasurama, yang menerima mur dari para Brahmana. Parasurama adalah guru Bhishma yang lebih tua dan Drona dari dinasti Kuru.

Parasurama memiliki pengalaman buruk dengan prajurit, jadi dia harus menyamar sebagai brahmana muda untuk membunuh Karna. Suatu hari Parasurama berguling ke pangkuan Karna. Tiba-tiba seekor serangga muncul dan menggigit paha Karna. Untuk mencegah Parasurama bangun, Karna memberikan rasa sakit pada pahanya tanpa bergerak sama sekali. Saat Parasurama terbangun dari perjalanannya, ia kaget melihat Karna berlumuran darah. Kemampuan Karna menahan rasa sakit membuat Parasuraman menyadari bahwa Murmur bukanlah golongan Brahmana melainkan seorang pejuang sejati. Merasa tertipu, Parasurama mengutuk Karna. Belakangan, dalam perjuangan hidup mati melawan musuh terbesarnya, Karna melupakan semua ilmu yang diajarkan kepadanya.

Kutukan lain terjadi ketika Karna mengemudikan keretanya dan membunuh seekor sapi brahmana yang sedang lewat. Seorang brahmana muncul dan mengutuk Karna bahwa suatu hari roda keretanya akan tenggelam ke dalam lumpur saat dia berperang melawan musuh terbesarnya.

Rpp Ix Wayang

Drona, setelah menyelesaikan penelitian pangeran Kuru cucunya, mempresentasikan temuannya kepada para bangsawan dan masyarakat Hastinapura, ibu kota kerajaan Kuru. Setelah melalui berbagai tahapan perlombaan, Drona akhirnya menyatakan dirinya sebagai sahabat Arjuna – Pandawa ketiga – dalam hal memanah. Tiba-tiba, Karna menunjukkan kemampuannya yang luar biasa dan menantang Arjuna. Sebagai pendeta keraton, Resi Krepa meminta Karna untuk memperkenalkan diri karena harus sekelas untuk menghadapi Arjuna. Mendengar hal itu, Karna pun ikut tertunduk malu. Duryodhana, putra tertua Kaurava, turun tangan untuk melindungi Karna. Duryodhana berkata bahwa keberanian dan kegagahan tidak boleh hanya dimiliki oleh para prajurit saja. Jika diperlukan regulasi, kata dia, sudah ditemukan solusinya. Dia mengundang ayahnya Dretarashtra, raja Hastinapura, untuk mengangkat Karna sebagai raja bawahan Angga. Dhritarashtra tidak dapat menolak permintaan putra kesayangannya itu. Pada hari itu, Karna resmi menjadi raja Anga.

Baca Juga  Usaha Ekonomi Yang Bentuk Modalnya Berupa Saham Adalah

Adirata nampaknya menyambut baik penobatan Karna. Alhasil, semua orang tahu bahwa Karna adalah putra Adiratha. Melihat hal tersebut, Bhimasena menertawakannya dengan mengatakan bahwa dia adalah anak seorang kusir dan tidak bisa menandingi Arjuna yang berasal dari kalangan bangsawan. Duryodhana muncul lagi untuk melindungi Karna. Melihat keadaan tersebut, Kunti pingsan saat melihat kehadiran Karna. Kunti segera membuang senjata dan permata yang diberikan Surya kepadanya dan mengenalinya sebagai putra sulung Karna yang menempel di tubuhnya. Suasana tegang terobati oleh terbenamnya matahari. Dhritarastra menghentikan pertandingan antara Karna dan Arjuna

Dropadi adalah putri kerajaan Pancala, dan kecantikannya mengubah banyak raja dan pangeran menjadi Duryodhana. Pada kesempatan tersebut, Drupada (Raja Pankala) mengumumkan sayembara memanah bagi siapa saja yang bersedia menikahi putrinya. Lombanya adalah menembak boneka ikan yang melayang di atas arena, namun tidak bisa dilihat secara langsung, melainkan melalui pantulan di kolam berisi minyak. Tapi mari kita ambil boneka dan membawa busur yang diwarisi dari kerajaan Pankala, tidak ada peserta, bahkan Duryodhana yang perkasa.

Karna pergi setelah sahabatnya gagal. Dia berhasil mencapai tanda balapan dengan sangat hormat. Tiba-tiba Dropadi menentang Karna yang memenangkan perlombaan karena tidak mau menikah dengan anak kusir. Sakit mendengarnya. Dia menyebut Dropadi wanita yang sombong dan dia pasti wanita tua karena tidak ada seorang pun kecuali dia yang bisa memenangkan kontes yang sulit. Kata-kata Karna membuat Drupada khawatir. Raja Pancala membuka pendaftaran baru bagi siapa saja yang ingin menikahi Dropadi tanpa berasal dari golongan ksatriya. Saat itu Arjuna yang menyamar sebagai seorang brahmana pergi mendaftarkan diri. Dia akhirnya memenangkan perlombaan.

No 1. Ana Papan Ngendi Kedadeyane Perang Gedhe Antarane Pendhawa Mungsuh Kurawa? Jawab: 2.sapa Sing

Arjuna kemudian memberikan Drupadi kepada ibunya sebagai oleh-oleh terbaik. Tidak menyadari kebenarannya, Kunti langsung memutuskan untuk membagi “hadiah peringatan” menjadi lima bagian. Akhirnya Pandawa Lima menikah dengan Drupadi sebagai istrinya untuk memenuhi pesan ibu mereka.

Selang beberapa waktu, Pandawa berhasil mendirikan kerajaan megah bernama Indraprastha, yang membuat para Korawa cemburu. Dengan memainkan permainan yang sangat licik, mereka berhasil merebut Indraprasthan dari pihak Pandawa, termasuk kemerdekaan kelima bersaudara tersebut. Yudistira (Pandawa tertua) yang sudah mencapai puncak terpaksa memohon Drupadi untuk melanjutkan permainan. Dropadi akhirnya jatuh ke tangan Korava. Duryodhana kemudian memerintahkan saudaranya Dursasana untuk membawa Draupadi keluar dari kamarnya. Korava nomor dua menangkap Dropadi dan menyeretnya ke ruang bermain.

Baca Juga  Setelah Menyusun Kerangka Teks Laporan Pengamatan Langkah Selanjutnya Adalah

Masih terluka oleh Drupadi, Karna mengatakan bahwa perempuan bersuami lima itu harusnya disebut istri, bukan istri. Mendengar penghinaan Karna, Arjuna bersumpah akan bunuh diri suatu hari nanti.

Duryodhana memerintahkan Dursasana untuk mengekspos Dropadi ke publik juga. Namun, Dropadi diselamatkan oleh bantuan rahasia Sri Krishna.

Kepriye Watake Adipati Karno? 2. Aranana Senjatane Adipati Karna! 3. Kena Apa Perang Antarane

Sementara Karna lahir dari Kunti atas anugerah Dewa Surya, Arjuna lahir atas anugerah Dewa Indra. Menyadari kesaktian Karna yang luar biasa, Indra khawatir Arjuna kalah jika melawan putra Surya. Menyamar sebagai pendeta, Indra pun berhasil merebut pakaian pusaka Karna. Jadi, jika meneruskan warisan ini, Karna tidak akan terkena senjata jenis apapun. Rencana Indra diungkap Sura. Dia pun memberitahu Karna, tapi Karna sama sekali tidak peduli. Dia bersumpah untuk hidup sebagai dermawan sehingga permintaan orang lain pasti akan terpenuhi.

Indra menyamar sebagai angsa tua datang menemui Karna ketika dia sendirian. Ia meminta sedekah berupa baju besi dan anting-anting yang dikenakan Karna. Karna pun memotong semua pakaian pusaka yang ditempelkan pada kulit anak itu dengan menggunakan pisau. Indra menerimanya. Ia pun mengungkapkan wujudnya dan memberi Karna warisan baru berupa Indrastra (Vasavisakti) atau Konta (berarti ‘tombak’) dari hatinya. Namun, Konta Legacy hanya bisa digunakan satu kali, setelah itu akan dihancurkan.

Setelah hukuman kalah dalam permainan dadu selesai, Pandawa kembali ke Indraprastha untuk menuntut haknya. Korawa menolak dan memaksa Pandawa untuk menaklukkan mereka dengan perang. Pandawa mengirim Kresna sebagai duta ke Hastinapura. Mengambil kesempatan ini, Krishna bertemu Karna dan memintanya untuk berbicara. Ia menjelaskan bahwa Karna dan Pandawa memang bersaudara. Jika Karna bergabung dengan Pandawa, Ududisthira akan melepaskan tahta Hastinapura untuk dirinya sendiri. Setelah mengetahui kebenarannya, Karna terkejut dan menghadapi masalah besar. Dengan penuh pertimbangan, ia memutuskan untuk tetap pada posisinya melindungi Korawa. Ketika Pandawa dipermalukan, dia tidak mau meninggalkan Duryoda yang telah memberinya tugas, kebanggaan, dan perlindungan. Penipuan Kresna gagal melunakkan sumpah kesetiaan Karna kepada Duryodhana, yang dianggapnya sebagai saudara kandungnya.

Setelah pertemuan

Siapa Pemimpin Kita?” Lakon “petruk Dadi Ratu”

Wayang adipati karna, prabu baladewa ratu ing, kisah adipati karna, gambar wayang adipati karna, wayang kulit adipati karna, gambar adipati karna, adipati karna, dasamuka ratu ing