Apa Itu Non Religius – Pembawa Harapan; Pra-pendaftaran persepsi mahasiswa keperawatan dan pengetahuan tentang kebutuhan spiritual mereka berdasarkan pengalaman praktis: studi teori grounded

Kebijakan Open Access Kelembagaan Program Open Access Panduan Edisi Khusus Proses Editorial Etika Riset dan Publikasi Artikel Biaya Pengolahan Penghargaan Referensi

Apa Itu Non Religius

Semua artikel terbitannya segera tersedia di seluruh dunia di bawah lisensi akses terbuka. Izin tidak diperlukan untuk menggunakan kembali semua atau sebagian dari artikel yang diterbitkannya, termasuk gambar dan tabel. Untuk artikel yang diterbitkan di bawah lisensi Creative Common CC BY akses terbuka, bagian mana pun dari artikel dapat digunakan kembali tanpa izin, asalkan artikel aslinya dikutip dengan jelas. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi https:///openaccess.

Religious Diversity, Theories Of

Makalah unggulan mewakili penelitian paling maju di lapangan dengan potensi yang signifikan. Studi unggulan diajukan melalui panggilan individu atau rekomendasi dari editor ilmiah dan ditinjau oleh rekan sejawat sebelum dipublikasikan.

Artikel unggulan dapat berupa artikel penelitian asli, studi penelitian besar baru yang melibatkan berbagai metode dan pendekatan, atau makalah ulasan komprehensif yang meninjau secara sistematis perkembangan ilmiah yang paling menarik, memberikan pembaruan singkat dan akurat tentang kemajuan terkini di bidang ini. literatur. Jenis makalah ini memberikan perspektif tentang arah penelitian di masa depan atau aplikasi potensial.

Artikel Pilihan Editor didasarkan pada rekomendasi dari editor ilmiah jurnal dari seluruh dunia. Editor memilih beberapa artikel yang baru diterbitkan di jurnal yang akan menarik bagi pembaca atau yang penting bagi bidang studi. Tujuannya adalah untuk memberikan gambaran tentang karya paling menarik yang diterbitkan di berbagai bidang penelitian jurnal.

Menuju teori dan praktik literasi agama: Studi kasus agama dan kepercayaan di universitas Inggris

Diskursus Pluralisme Agama Dalam Perspektif Aksi Komunikatif

Diterima: 24/11/2017 / Direvisi: 13/12/2017 / Diterima: 14/12/2017 / Diterbitkan: 20/12/2017

Artikel ini melaporkan penelitian yang dilakukan pada tahun 2011-2012 di sebuah universitas di Inggris tentang peran agama dan kepercayaan. Dalam studi kasus kualitatif ini, kami mengamati enam ciri penting yang berkaitan dengan agama dan kepercayaan: pemisahan sikap yang jelas tentang tempat agama dan kepercayaan antara kegiatan dan kurikulum; kurangnya pengetahuan dan pemahaman tentang lanskap keagamaan dalam organisasi; tanggapan yang berbeda dan lokal terhadap agama dan kepercayaan di dalam dan di antara ruang kelas; keragaman pendekatan dari berbagai sektor; Keinginan kuat untuk mempromosikan pengalaman siswa yang baik, termasuk mengakui bahwa beberapa siswa mungkin memiliki keyakinan agama; dan konsep religius dan non-religius secara luas dipandang sebagai biner, yang berarti ‘sekuler’ atau religius. Kami menyimpulkan bahwa temuan ini menunjukkan bahwa organisasi berjuang untuk berpikir dan bertindak secara bijaksana dan konsisten tentang agama dan kepercayaan, dan bahwa, bergantung pada posisi pendidikan mereka yang berpengaruh, hal ini mencerminkan dan mereproduksi pemahaman yang membingungkan tentang agama dan keyakinan. . masyarakat.

Baca Juga  Malaikat Tidak Menginginkan Makan Minum Maupun Tidur Karena Tidak Memiliki

Tujuan dari penelitian yang disajikan dalam artikel ini adalah untuk mengeksplorasi seperti apa gagasan tentang literasi agama dalam praktiknya di studi kasus universitas Inggris. Studi kasus 2011-2012 bertujuan untuk mengeksplorasi bagaimana agama dan kepercayaan berperan dalam berbagai staf dan mahasiswa, baik akademik maupun administrasi, dan telah diperluas untuk mengeksplorasi dampaknya terhadap sektor dan lingkungan lain. dalam masyarakat yang lebih luas.

Studi ini terdiri dari empat bagian. Pertama, kami memperkenalkan dan mengeksplorasi gagasan pendidikan agama dalam kaitannya dengan pendidikan tinggi. Kedua, metode studi kasus dijelaskan. Ketiga, kami mempresentasikan hasilnya. Keempat, artikel berisi gagasan utama dan kesimpulan.

Pelaksanaan Seminar Pendidikan Agama Islam, Ikip Siliwangi

Titik awal literasi agama adalah “kepedihan wacana tentang agama dan keyakinan, sebagaimana yang paling kita butuhkan” (lihat Dinham dan Francis 2015, hlm. 4). Menghubungkan ke pendidikan tinggi memainkan peran penting dalam mencerminkan dan melipatgandakan pola pikir yang lebih luas tentang agama dan keyakinan di kalangan lulusan universitas, dan dengan demikian para profesional dan pemimpin masa depan. Penelitian menunjukkan bahwa “lulusan dan lulusan memiliki tingkat pekerjaan yang lebih tinggi, proporsi pekerja terampil yang lebih tinggi, tingkat pengangguran yang lebih rendah, tingkat ketidakaktifan yang lebih rendah, dan upah rata-rata yang lebih tinggi” (Statistik Tenaga Kerja Pascasarjana Inggris 2015). Manajer, direktur, dan pejabat senior adalah profesi yang sangat terampil; pekerjaan profesional dan pekerjaan profesional dan teknis terkait, menunjukkan bahwa pengambilan keputusan dan kepemimpinan adalah ciri utama dari pekerjaan lulusan. Ini membuat mereka lebih berpengaruh daripada rekan-rekan mereka yang tidak memiliki gelar, dan pendekatan mereka terhadap isu-isu seluruh tubuh seperti agama dan kepercayaan penting di tempat kerja dan di masyarakat.

Baca Juga  Perbedaan Sosiologi Dan Antropologi Sulit Ditentukan Secara Tegas Terutama Pada

Ini bermasalah karena ketegangan antara distribusi agama dan kepercayaan global dan lokal di satu sisi, dan asumsi sekularisme yang meluas di universitas di sisi lain (lihat Dinham dan Jones 2012). Universitas dianggap sebagai titik awal yang baik untuk setidaknya empat alasan. Pertama, mereka adalah tempat berkumpulnya orang-orang secara intensif, bukan di kalangan anak muda. Kedua, mereka lebih banyak dan beragam dibandingkan masyarakat lain di sekitarnya, namun terkadang sebaliknya, yang membawa masalah berbeda. Ketiga, mereka adalah tempat diskusi tentang isu-isu yang menarik dan menantang. Keempat, universitas menganut apa yang liberalisme anggap sebagai kebebasan mendasar, seperti kebebasan berbicara dan berpikir, tetapi agama terkadang dipandang sebagai penghambat kebebasan tersebut. Universitas dapat dilihat sebagai refleksi dan reproduksi pola pikir pasca-agama yang menolak agama sebagai omong kosong yang mengganggu. Karena asumsi-asumsi ini diperkuat di lingkungan universitas, mereka adalah bagian dari pola pikir yang mendasari wacana sosial yang lebih luas dan dapat dilihat sebagai aktor penting di masa depan pendidikan agama.

Sebuah studi tahun 2009-2010 terhadap wakil rektor dan staf lainnya mengidentifikasi dua elemen kunci, sikap dan dorongan, yang telah mendukung konsep literasi agama sejak saat itu (Dinham dan Jones 2012). Mengenai tenurial, penelitian menemukan tipologi empat bagian (lihat Dinham dan Jones 2012). Menurut sebagian orang, masyarakat adalah ruang sipil di mana institusi publik senetral mungkin dan pendidikan menghindari pembicaraan tentang agama dan kepercayaan. Kami menyebut grup ini “netral lembut”. Garis serupa tetapi lebih kuat secara aktif berupaya melindungi ruang publik dari keyakinan agama, dan bertanggung jawab untuk menjaga institusi publik seperti universitas sebagai sekuler. Kami menyebut grup ini “hard neutrals”. Yang lain melihat keyakinan agama sebagai sumber daya yang dapat diambil dari masyarakat. Beberapa VC yang kami ajak bicara berbagi pandangan ini, dan banyak dari mereka menekankan bahwa kampus mereka religius, ramah iman, dan nyaman dengan keragaman agama. Kami menamai grup ini “penyimpanan dan sumber daya”. Pendekatan keempat bertujuan untuk menawarkan pendidikan “inklusif” yang mencakup dimensi agama dan keyakinan. Pendekatan ini lebih umum di universitas yang didirikan sebagai lembaga keagamaan. Kami menyebut kelompok ini “pendidikan-kolegial”.

Baca Juga  Jelaskan Cara Melakukan Variasi Gerak Menghentikan Dan Menendang Bola

Mengenai para pengemudi, kami bertanya kepada wakil rektor masalah apa yang mereka hadapi dengan agama dan kepercayaan (Dinham dan Jones 2012). Mereka prihatin dengan tindakan hukum yang berasal dari diskriminasi atas dasar agama atau kepercayaan; ekstremisme dan kekerasan kampus; mampu memasarkan universitas kepada mahasiswa dalam negeri dan khususnya internasional dari semua agama dan keyakinan; dan tentang apa yang dia sebut “pengalaman siswa”.

Jual Buku Resiliensi Keluarga Dan Spiritualitas Dalam Menghadapi Pandemi Covid 19 Karya Yoyok Bekti Prasetyo, Farid, Dkk

Kegiatan penelitian sebelumnya ini telah mengarah pada pengembangan pemahaman teoritis literasi agama empat bagian sebagai kerangka kerja: kategori, disposisi, pengetahuan, dan keterampilan (lihat Davy dan Dinham 2018).

Yang pertama adalah tantangan untuk memahami agama sebagai kategori diskursif dalam kaitannya dengan lanskap keagamaan yang otentik, berlawanan dengan yang diterima secara luas dalam istilah yang sudah ketinggalan zaman. Secara khusus, elemen ini mengacu pada sosiologi agama untuk memahami perubahan dramatis yang terjadi dalam beberapa dekade terakhir, dari kekristenan yang pluralistik, tercerahkan, sekuler menjadi kekristenan yang stabil di Barat (Woodhead dan Catto 2013). Alat konseptual baru telah dikembangkan untuk berpikir kritis tentang agama dan kepercayaan, termasuk cara berpikir dengan baik tentang agama (lihat Dinham dan Francis 2015).

Kedua, ada kesulitan untuk memahami perilaku—dimensi emosional dan atavistik yang sering secara subliminal disertakan dalam percakapan, terutama percakapan yang apatis atau bermusuhan di satu sisi, dan evangelis di sisi lain.

Elemen ketiga adalah pengetahuan berdasarkan penentuan apa yang dibutuhkan di setiap lingkungan tertentu. Jelas bahwa tidak seorang pun dapat mengetahui segalanya, dan keterlibatan dengan agama dan kepercayaan menjadi pengalaman hidup daripada tradisi yang membatu, menantang gagasan bahwa seseorang dapat dan harus mempelajari A-Z suatu tradisi untuk menjadi religius. terpelajar. Sebaliknya, itu adalah pengakuan bahwa agama atau kepercayaan yang sama dianut dengan cara yang berbeda oleh orang dan tempat yang berbeda dan membawa tantangan yang berbeda di lingkungan yang berbeda.

Hubungan Budaya Religius Dengan Proses Pembelajaran Pai Di Smpn 1 Nguling

Elemen terakhir adalah transfer keterampilan dan pengetahuan untuk pertemuan praktis yang memenuhi kebutuhan dan tantangan lingkungan. Misalnya, tujuan menghindari litigasi dan kekerasan

Apa itu limfoma non hodgkin, apa itu baterai non removable, apa itu inpassing guru non pns, apa arti religius, apa itu non farm payroll, apa itu buku non fiksi, apa itu religius, apa itu non reaktif hiv, apa itu non woven, kain non woven itu apa, apa itu non dairy creamer, apa itu kanker limfoma non hodgkin