Carilah Keterkaitan Media Dakwah Para Walisongo Dengan Konteks Dakwah Sekarang – Apakah kamu suka buku ini? Anda dapat menerbitkan buku Anda secara online secara gratis dalam hitungan menit! Buat flipbook Anda sendiri

84 Sejarah Kebudayaan Islam MC Kelas IX PRAVAKANA Sosok Valisang sebagai seorang valiulla, i. orang yang dekat dengan Allah dan mulia. Valisanga juga menjabat sebagai waliyul amri, yaitu orang yang memiliki kekuasaan atas hukum Islam, dan pemimpin masyarakat, berwenang untuk menentukan dan memutuskan urusan masyarakat, baik duniawi maupun agama. Wali yang dimaksud adalah Waliullah yang berarti orang yang mencintai dan dicintai oleh Allah. Kata “songo” berasal dari bahasa Jawa dan berarti “baru”. Oleh karena itu, Walisanga berarti “sembilan wali” yang dicintai dan dicintai oleh Allah. Mereka dianggap sebagai pimpinan sejumlah mubaligh di Nusantara. Nama-nama Valisanga adalah sebagai berikut: Sunan Ampel, Sunan Gresik, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Drajat, Sunan Kudus, Sunan Kali Jogo, Sunan Muriya dan Sunan Gunung Jati

Carilah Keterkaitan Media Dakwah Para Walisongo Dengan Konteks Dakwah Sekarang

Sejarah Kebudayaan Islam MC Kelas IX 85 Ilustrasi Menggambar Walisongo (KRJogja.com) 5.1 A. Coba lihat! Gambar 1 mengilustrasikan peran Valisanga dalam penyebaran Islam di Nusantara. Berdasarkan ilustrasi tersebut diharapkan siswa mampu mengidentifikasi Walisanga. 5.2 Harianmerapi.com Sumber Gambar: kompasiana.com Sumber Gambar: Fine.co Ilustrasi masyarakat Jawa kuno. (dikt.id)

Prosiding Semnas 2020

86 Sejarah Kebudayaan Islam Kelas IX MC Gambar 2 menggambarkan peran penting Valisanga dalam penyebaran agama Islam di kalangan penduduk nusantara. Berdasarkan ilustrasi tersebut, diharapkan siswa mampu mengklasifikasikan peran-peran Valisanga. B. Pertanyaan saya Tulis komentar dan pertanyaan! Melihat gambar-gambar di atas, jelas ada banyak hal yang membuat Anda penasaran dan ingin segera bertanya. Sekarang tuliskan dan tanyakan rasa ingin tahu! TIDAK. Kata Tanya Pertanyaan 1. Mengapa Valisanga yang menyebarkan Islam di Nusantara menggunakan budaya sebagai salah satu sarana seruannya? 2 Suka C.My Insight! Walisanga tercatat sebagai valiullah artinya orang yang dekat dengan Allah dan mulia. Valisanga juga menjabat sebagai waliyul amri, yaitu orang yang memiliki kekuasaan atas hukum Islam, dan pemimpin masyarakat, berwenang untuk menentukan dan memutuskan urusan masyarakat, baik duniawi maupun agama. Nama Sunan atau Susuhunan berasal dari kata Jawa Kuno dalam bahasa Jawa Kuno yang berarti hormat. Biasanya nama yang digunakan

Sejarah Kebudayaan Islam MC IX kelas 87 menyebutkan guru suci (Mursiyd tarekat dalam Islam). Kata Walisanga merupakan bentuk majemuk yang berasal dari kata wali dan songo. Wali yang dimaksud adalah Waliullah yang berarti orang yang mencintai dan dicintai oleh Allah. Kata “songo” berasal dari bahasa Jawa dan berarti “baru”. Oleh karena itu, Walisanga berarti “sembilan wali” yang dicintai dan dicintai oleh Allah. Mereka dianggap sebagai pemimpin sejumlah da’i Islam di Nusantara. 1. Biografi Valisanga a. Sunan Gresik Ia dikenal sebagai Maulana Malik Ibrahim. Sunan Gresik dianggap sebagai seorang ulama atau orang yang pertama kali menyebarkan agama Islam ke pulau Jawa, sehingga dianggap sebagai wali terbesar di antara para wali lainnya. Maulana Malik Ibrahim wafat pada 12 Rabi’ul Awal 882 H atau 8 April 1419. Jenazahnya dimakamkan di Gapura Vetan, Gresik. B. Sunan Ampel Nama asli Sunan Ampel – Raden Rahmat, keturunan ke-22 dari Nabi Muhammad. Menurut riwayat, ia adalah anak dari Ibrahim Zainuddin Al-Akbar dan putri Champa bernama Dewi Kondro Wulan, putri raja Champa terakhir dari Dinasti Ming. Sunan Ampel lahir di Aceh pada tahun 1401 Masehi. Beliau adalah salah seorang tokoh Valisanga yang berperan penting dalam perkembangan Islam di pulau Jawa khususnya, dan di wilayah Nusantara lainnya. Sunan Ampel yang bernama asli Raden Rahmat menikah dengan putri Arya Teji, Bupati Tuban, yang juga merupakan cucu dari Arya Lembu Sura, Raja Surabaya. Sunan Ampel meninggal di Surabaya pada tahun 1481 dan dimakamkan di Ampel. V . Sunan Bonang Sunan Bonang adalah putra Sunan Ampel hasil perkawinan dengan Nyai Ageng Manila, putri Arya Teji (Bupati Tuban). Ia lahir di Surabaya pada tahun 1465 dan meninggal pada tahun 1525. Makam Sunan Bonang terletak di Tuban. Ia juga dikenal sebagai Raden Maulana Makdum Ibrahim dan masih merupakan sepupu dari Sunan Kalijaga. e.Sunan Giri Nama aslinya adalah Raden Paku, juga dikenal sebagai Raden Ainul Yakin. Dia adalah putra dari Maulana Ishaq. Dia berkhotbah di dalam dan sekitar Giri. Ia juga banyak mengutus da’i dari Jawa.

Baca Juga  Tugas Dan Fungsi Komisi Kebenaran Dan Rekonsiliasi Nasional

88 Sejarah Kebudayaan Islam Kelas IX MTs seperti Madura, Bawean, Kangean, Ternate dan Tidore. Sunan Giri wafat pada tahun 1506 dan dimakamkan di Kecamatan Giri, Gresik, Jawa Timur. e.Sunan Drajat Sunan Drajat lahir di Ampel, Surabaya, pada tahun 1407, bernama asli Raden Qasim atau Syarifuddin. Sunan Drajat adalah adik dari Sunan Bonang, putra dari Sunan Ampel. Sunan Drajat dikenal sebagai sosok yang menyebarkan dakwah Islam melalui pembentukan karakter di masyarakat. Ia meninggal pada pertengahan abad ke-16 dan dimakamkan di Sedayu, Gresik, Jawa Timur. F. Sunan Kalijaga. Nama aslinya adalah Raden Mas Syakhid, putra dari Raden Sahur Tumenggung Vilvatikta yang menjadi bupati Tuban. Adapun ibunya bernama Nawang Rom. Nama Kalijaga, menurut salah satu versi, berasal dari kata Arab “kadi zaka” (pemimpin, menganjurkan kesucian dan kesucian). Namun, penonton Jawa adalah Kalijaga. Nama dan gelar Sunan Kalijaga antara lain Raden Mas Syakhid (Raden Saheed), Lokajaya, Sieh Melaya, Raden Abdurrahman, Pangeran Tuban, Ki Dalang Sida Brangti, Ki Dalang Bengkok, Ki Dalang Kumendung, dan Ki Unehan. Nama-nama ini terkait erat dengan sejarah jalan hidup mereka. Sunan Kalijaga menikah dengan Devi Saroh binti Maulana Ishak dan dikaruniai tiga orang anak yaitu Raden Umar Said alias Sunan Muriya, Devi Ruqaiya dan Devi Sophia. Sunan Kudus Sunan Kudus adalah putra dari Sunan Ngudung. Nama aslinya adalah Jafar Sadiq, dan dia masih memiliki hubungan (silsilah) dengan Nabi Muhammad. Sunan Kudus berdakwah di sekitar wilayah Kudus. Dia adalah seorang ulama dari banyak disiplin ilmu termasuk fiqh, ushul fiqh, tauhid, hadits, interpretasi dan logika. Oleh karena itu, beliau diberi gelar “Valiyul ‘Ilmi” (orang yang berilmu kuat). jam Sunan Muria Nama aslinya adalah Raden Umar Said. Dia adalah putra Sunan Kalijaga dan wali termuda di antara sembilan wali. Dalam seruannya, ia memilih tempat-tempat terpencil dan terpencil, mengadakan kursus-kursus agama bagi para pedagang, nelayan, dan rakyat biasa.

Baca Juga  Buatlah Bagian Penutup Pidato Bertema Pendidikan

Sejarah Kebudayaan Islam MC kelas IX 89 i. Sunan Gunung Jati Nama aslinya adalah Raden Syarif Hidayatullah. Ia lahir di Mekkah pada tahun 1448. Dia adalah cucu Prabu Siliwangi, Raja Pajajaran. Daerah dakwahnya meliputi Kabupaten Cirebon, Mahalengka, Kuningan, Kavali, Sunda Kelapa dan Banten. 2. Peran Walisanga dalam Penyebaran Islam di Indonesia a. Pendidikan dan Pengembangan Keilmuan Sieh Maulana Malik Ibrahim atau yang lebih dikenal dengan Sunan Gresik mendirikan pesantren di Desa Gapura, Gresik untuk membina kader-kader pemimpin umat Islam yang handal. Sunan Ampel mendirikan pesantren Ampel Denta. Di antara murid-muridnya adalah Raden Paku, Raden Fatah, Raden Makdum Ibrahim, Syarifuddin dan Maulana Ishak. Jejak panggilan Sunan Ampel tidak hanya di Surabaya dan ibu kota Majapahit, tetapi juga menyebar ke daerah Sukadana, Kalimantan. Dakwah pertama Sunan Bonanga dilaksanakan di Kediri yang menjadi pusat ajaran Tantra Bhairava melalui pendirian masjid di daerah Singkal. Sunan Bonang dikenal sebagai ahli dakwah dan menguasai berbagai disiplin ilmu mulai dari fiqh, ushul fiqh, ushuluddin, tasawuf, seni, sastra, arsitektur dan berbagai kesaktian. B. Seni-Budaya Beberapa seni dan budaya disesuaikan dengan nilai-nilai ajaran Islam. Ia melalui proses asimilasi yang panjang, sehingga memunculkan gaya seni dan budaya yang berbeda. Seni budaya merupakan sarana komunikasi dan transformasi informasi kepada massa sebagai sarana dakwah yang telah terbukti efektifitasnya. Sunan Bonang dianggap sebagai pencipta musik pertama. Ia berdakwah di daerah Tuban dengan menggunakan media wayang dan gamelan sesuai dengan preferensi orang Jawa. Sunan Giri adalah pencipta permainan anak yang bernuansa religi, seperti jelungan, gending, zhor gula, chulak-chulak suweng dan lir-ilir. Sunan Drajat adalah pencipta lagu Jawa yaitu Pangkur. Sedangkan Sunan Kudus adalah pencipta lagu Maskumambang dan Mijil. Belakangan, Sunan Muriya menggubah berbagai tembang seperti sinom dan kinanti dengan sangat baik.

Baca Juga  Apa Yang Kamu Pahami Dengan Perdamaian Dan Keadilan Dalam Keluarga

Editan Iptek 4

90 Sejarah Kebudayaan Islam MC Kelas IX berisi petuah dan ajaran ketuhanan. Ia juga pandai sebagai dalang, sama seperti ayahnya (Sunan Kalijaga). Sunan Kalijaga dinilai sangat berjasa mengembangkan seni wayang purva atau wayang kulit dan gamelan yang digunakan sebagai sarana syiar Islam. Selain itu, ia juga mengembangkan seni suara, pahat, sandang, pahat, dan sastra. V . Kemasyarakatan Sosial Salah satu upaya wajib militer yang dilakukan oleh Raden Rahmat atau Sunan Ampel, yaitu pembentukan jaringan kekerabatan melalui perkawinan antara mubaligh dengan putri-putri penguasa bawahan Majapahit. Dengan demikian, terjalin ikatan kekeluargaan di antara umat Islam, termasuk dirinya yang menikah dengan putri Arya Teji, Bupati Tuban. Beliau juga mengeluarkan aturan-aturan yang mengandung nilai-nilai Islam bagi masyarakat, seperti mo limo atau pantangan lima (moh madon, moh ngombe, moh madat, moh kepala, moh maling). Lima larangan yang dimaksud meliputi larangan zina, konsumsi alkohol, merokok candu, perjudian, dan pencurian. Sunan Drajat adalah sosok yang sangat peduli terhadap masyarakat, golongan ekonomi lemah, yaitu fakir dan miskin. Beliau selalu mengutamakan kesejahteraan rakyat, memiliki empati, etos kerja yang tinggi dan kemurahan hati. Sunan Drajat berupaya semaksimal mungkin untuk menjamin kesejahteraan melalui pembentukan solidaritas sosial dan pengabdian masyarakat. Sunan Kudus dalam ceramahnya mengajarkan tentang kebutuhan rumah tangga, pertukangan, kerajinan emas, pandai besi dan membuat pusaka keluarga. Ia dikenal karena keteguhannya dalam ilmu agama, tetapi juga baik hati dan toleran. e. Bangsa dan Negara Sunan Ampel adalah salah seorang perancang Kerajaan Islam Demak Bintoro yang beribukota di Demak. Ia sendiri menjabat sebagai bupati penguasa Surabaya menggantikan Arya Lembu Sura. Sunan Kalijaga

Metode dakwah walisongo, para walisongo, first media gangguan sekarang, carilah satu teks iklan dari media cetak atau elektronik, media dakwah walisongo, toko buku media dakwah, dakwah para nabi, carilah sebuah iklan di media cetak, dakwah walisongo, foto para walisongo, carilah teks iklan dari media cetak atau elektronik, media dakwah sunan gresik