Di Kota Manakah Didirikan Gereja Yang Pertama – Sebagai perintis, dia mengikuti misionaris J.H. Bernstein dan Hare, yang kemudian tiba di Batavia (sekarang Jakarta), ibu kota Hindia Belanda, pada 13 Desember 1834.

Misionaris JH Bernstein naik kapal layar menuju Banjarmasin, Kalimantan pada tanggal 26 Juni 1835 dan melanjutkan perjalanannya selama 44 hari.

Di Kota Manakah Didirikan Gereja Yang Pertama

Dari Banjarmasin, Bernstein mengamati tepian Sungai Barito, Kahayan (khususnya Pulau Petak), Cuttingan, Mentaya, Pemburan, dan Kapuas hingga Sungai Buhang.

Menjelajahi Gereja Di Serambi Mekah

Kemudian, pada tanggal 3 Desember 1836, tiga orang misionaris lagi, Baker, Hupperts dan Krusman, tiba dan langsung dilantik di pedalaman Kalimantan.

Karya Fridolin Ukur, Bernstein menyebut karya dan jalinan silaturahmi dengan semua golongan dan suku Banjarmasin, baik Muslim, Kaharingan, kulit putih maupun Tionghoa.

Selama hampir 30 tahun Bernstein berkarya di Kalimantan hingga akhirnya meninggal dunia dan dimakamkan di Banjarmasin pada 11 Oktober 1863.

Salah satu pendiri Sekolah Gembala (yaitu cikal bakal berdirinya Sekolah Tinggi Teologi Gereja Injili Kalimantan saat ini) pada tahun 1932, dan melahirkan organisasi Gereja Injili Dayak (sekarang dikenal sebagai Gereja Injili Kalimantan atau GKE) oleh Sinode Umum pada tanggal 4 April 1935.

Teks Misa Minggu 16 Oktober 2022, Tahun C Minggu Biasa Ke Xxix Lengkap Dengan Bacaan Injil

Pada tahun 1980 ketua jemaat GKE Johnson Simanjuntak menyatakan bahwa Zending Basel memiliki hubungan baik dengan Kesultanan Banjar Islam pada awal misinya.

Di kawasan ini tidak hanya dibangun gereja, tetapi juga seminari, sekolah dan asrama guru yang kini terletak di seberang gereja.

“Menyerahkan tanah ini sebagai bagian dari kesepakatan misi bukan berarti menyebarkan ajaran Kristen atau mengkristenkan umat Islam, khususnya Banjar,” jelas Johnson, seperti dikutip dari GNFI Prokal.

Artikel ini telah disiapkan oleh Sahabat GNFI sesuai dengan aturan penulisan GNFI. Penulis bertanggung jawab penuh atas isi artikel ini. Menulis laporan.

Rahasia Vatikan Yang Jarang Diketahui Orang

Terima kasih telah melaporkan penyalahgunaan yang melanggar kebijakan atau praktik penulisan GNFI. Kami berusaha memastikan bahwa GNFI tidak berisi konten yang tidak sesuai di sini. Sejarah gereja adalah kisah pertumbuhan dan reformasi yang dialami Gereja di dunia ini. Sejarah sumber-sumber ajaran alkitabiahlah yang kita gunakan untuk mengartikulasikan Injil. Kata “gereja” berasal dari kata Yunani ekklesia, melalui kata Portugis igreja. Juga, ada kata lain untuk “gereja” dalam bahasa Yunani, yaitu kuriakon atau rumah Tuhan. Gereja Inggris dan kerk Belanda yang berasal dari kata Yunani. Ecclesia berarti mereka yang dipanggil. Yang pertama dipanggil oleh Kristus adalah para murid, Petrus dan lainnya. Setelah kenaikan Tuhan Yesus dan pengutusan Roh Kudus pada hari Pentakosta, para murid menjadi “rasul” atau “rasul”. Para rasul diutus ke dunia untuk memberitakan kabar baik, dan dengan demikian Gereja Kristen lahir. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang posisi Gereja sebagai Religio Illicito dan Religio Licito pada Gereja Perdana dan Kekaisaran Romawi. Saya berharap berkat presentasi ini kita akan dapat memperkaya pengetahuan kita bersama.

Baca Juga  Apakah Setiap Teks Atau Bacaan Terdapat Gagasan Pokok

Hari lahir Gereja adalah hari Pentakosta. Murid-murid dipenuhi Roh Kristus, sehingga berani bersaksi kepada dunia keselamatan Tuhan. Gereja-gereja kecil dibentuk di mana orang-orang percaya kepada Yesus Kristus dan menerima Injil. Situasinya mirip dengan sekte Yudaisme, karena orang Kristen mula-mula terus mengunjungi kuil dan sinagog serta mematuhi Hukum Musa. Namun, ada perbedaan besar antara orang Kristen Yahudi ini dan rekan mereka karena mereka percaya dan mengajarkan bahwa Yesus dari Nazaret adalah Mesias yang dijanjikan. Dengan demikian, Taurat, Kuil, dan Sinagoga secara bertahap kehilangan arti pentingnya bagi orang Kristen[2].

Pada masa gereja mula-mula, gereja lahir dan berkembang, terbagi menjadi 2 negara besar, Kekaisaran Romawi dan Kekaisaran Persia, serta perang-perang Kekaisaran Romawi. Kekristenan menghadapi tekanan dan penganiayaan, tetapi Kekristenan justru bertumbuh ]

Dalam buku Sejarah Gereja Berkhoff, dia menulis bahwa gereja mula-mula bersifat komunis dalam menjual properti, yang hasilnya dibagikan kepada semua saudara sesuai dengan kebutuhan mereka (Kis. 2:44).

Sejarah Gereja Bethel, Gereja Pertama Di Kota Bandung

Tidak sedikit orang Kristen pada masa itu yang menerima berbagai macam “karunia Roh Allah”, seperti menyembuhkan orang sakit, mengadakan mujizat, bernubuat, dan berbahasa lidah (glossolalia), yaitu mengucapkan kata-kata dan bahasa yang bisa. Tidak terdengar, ditafsirkan oleh banyak orang, tetapi artinya membutuhkan klarifikasi (1 Kor. 12:10). Dalam sejarah Gereja kita menemukan bahwa di abad-abad berikutnya ada juga orang yang menerima karunia-karunia tersebut (1 Kor 14).

Ibadah gereja mula-mula tidak jauh berbeda dengan apa yang dilakukan gereja saat ini. Pertemuan diadakan pada hari Minggu, hari pelayanan, bukan hari Sabtu (Sabat Yahudi). Dalam pertemuan tersebut, mereka merayakan Ekaristi, mempelajari Kitab Suci, berdoa dan bernyanyi. Dan mereka biasanya bertemu pagi-pagi sekali, membaca buku-buku para nabi Yahudi dan tulisan para rasul dan misionaris. Mereka mengadakan persekutuan doa bagi yang membutuhkan dan yang sakit, menyanyikan pujian bagi Kristus.

Baca Juga  Teks Atau Kata-kata Dalam Komik Biasanya Disajikan Dalam Bentuk

Pada abad pertama, sidang Kristen, khususnya di kota, memiliki lebih banyak sidang. Akibatnya, penyebaran Alkitab terjadi di sepanjang jalan raya. Oleh karena itu, orang Kristen berbahasa Yunani tidak menginjili Timur. Sebenarnya orang Kristen Suriah dan Palestina adalah orang Yahudi. Oleh karena itu, dalam arti tertentu, Edessa adalah kekristenan Suriah Timur dan Mesopotamia. Pada tahun 179, raja Edessa memeluk agama Kristen, menjadikan Edessa sebagai negara Kristen pertama. Salah satu penginjil awal adalah Adai. Misionaris inilah yang menunjuk uskup Kristen pertama di kota Mesopotamia, dari mana Alkitab menyebar ke timur dan tenggara. Dengan demikian, di zaman ini, telah muncul cara lain untuk mengungkapkan keselamatan yang Tuhan berikan di dalam Yesus Kristus.

Dalam Kehidupan Gereja Mula-Mula dalam Kisah Para Rasul 33, dalam konteks religio illicito (agama belum diberlakukan), gereja mula-mula menunjukkan bahwa Injil menyebar ke dunia dari Yerusalem, mencapai Roma. Kota Aleksandria di Mesir telah lama menjadi pusat penjajahan Kristen. Di Cirencester ditemukan relik dalam bahasa Latin yang memuat dua kata pertama dari Doa Bapa Kami, dan fakta ini menunjukkan bahwa penyebaran Injil tidak hanya satu arah, ke Yerusalem dan Roma. Saat itu, kebaktian Kristen belum memiliki gedung gereja, anggota berkumpul di salah satu rumah atau ruangan lain yang tersedia. Kata dibaca dari surat yang dikirim ke kebaktian, kemudian dari PL yang berlangsung cukup lama. Kemudian sebuah himne dinyanyikan.

Gereja Kalimantan Evangelis

Saat itu alat musik belum ada karena dianggap tidak pantas untuk digunakan dalam ibadah, melainkan ada chantol, vokalis utama. Bersama jemaat, mereka saling bernyanyi. Setelah itu, uskup mengumumkan bahwa dia tidak akan bangun, tetapi duduk di kursi tinggi. Namun, pada masa ini, Gereja mulai mengembangkan bentuk organisasi, liturgi, dan teologis, meskipun banyak kendala dan ancaman yang dihadapi Gereja. Suatu bentuk organisasi atau tata kelola gereja yang dikembangkan oleh gereja berdasarkan organisasi yang ada di tempat ibadah atau komunitas. Namun, seiring berkembangnya tatanan gereja, orang-orang mulai menganiaya dan menganiaya orang Kristen di beberapa tempat. Banyak orang Kristen menjadi martir karena ancaman sistem pemerintahan kaisar Romawi. Namun hasilnya Gereja tidak menghilang, tetapi keanggotaannya bertambah, karena keberanian iman yang ditunjukkan oleh para martir sangat mengesankan.

Baca Juga  Arti Sensi

Kata Gnostik ini berarti “pengetahuan”, tetapi di sini mengacu pada “pengetahuan yang lebih tinggi” yang rahasia dan tersembunyi tentang asal usul dan takdir manusia. Saat itu, banyak orang terpelajar yang dengan tekun mencari kebijaksanaan yang lebih tinggi ini karena batin mereka tidak puas dengan agama yang sederhana dan lugas. Gnostik memandang pesan Injil terlalu sederhana. Gnostik kurang menyukai bagian-bagian yang jelas dan ajaran Gnostisisme yang mudah dipahami, sehingga mereka mencari pengetahuan yang lebih dalam, lebih indah dan mistis. Jadi mereka mulai menafsirkan Alkitab secara alegoris, tetapi dengan demikian “kebodohan salib” diganti dengan “kebijaksanaan dunia” (1 Kor. 1:18-25).

Marcion adalah orang kaya dari kota Sinope di pantai Laut Hitam dan memiliki perusahaan perkapalan di daerah tersebut. Tetapi dia meninggalkan kota untuk menyebarkan pandangan barunya tentang Injil ke seluruh Gereja. Namun, Gereja menolak ajarannya dan dia dikucilkan oleh orang Romawi pada tahun 144. Marcion adalah organisator yang bersemangat dan berbakat. Ia membentuk gereja baru (gerejanya sendiri) yang berkembang pesat sehingga setelah beberapa dekade hampir sebesar Gereja Katolik. Baru pada abad ke-5 gereja Marcion berangsur-angsur menghilang, karena perlawanan negara, yang menginginkan satu gereja Kristen.

Ajaran Montanus benar-benar salah bahwa Roh Tuhan membuat pernyataan baru lain yang lebih tinggi dan lebih sempurna dari pernyataan Tuhan di dalam Alkitab. Alkitab saja sudah cukup, jadi tidak perlu menambahkan yang lain. Jika komunitas Kristiani mengasingkan diri sehingga dapat mengarahkan pikirannya hanya kepada kedatangan Kristus, ia tidak dapat mengabaikan pekerjaannya di dalam dan untuk dunia. Gereja tidak boleh menjadi komunitas yang mengutamakan kesalehan dan keamanannya sendiri, tetapi terpanggil untuk mewartakan Injil kepada semua orang dalam masyarakat.

Pdf) Sejarah Gereja Asia (garis Besar)

Gereja hanya memiliki satu kitab yaitu kanon (yaitu standar atau aturan) untuk iman dan kehidupan anggotanya, dan itu adalah Perjanjian Lama. Semua cerita lisan dan tulisan tentang Tuhan memiliki kekuatan besar di gereja. Gereja, berperang melawan sekte-sekte yang berkumpul dalam kanonnya, membangun banyak epistemologi dari surat-surat suci dan Marcion, kanon. Gereja menyatakan bahwa waktu wahyu ilahi berakhir dengan Perjanjian Baru.

Pengakuan tertua hanyalah tentang Kristus: “Yesus adalah Tuhan” (1 Kor. 12:3). Pengakuan ini kemudian dilengkapi dengan informasi tentang Kristus, seperti terlihat dalam Roma 1:3, diikuti dengan hal-hal yang berkaitan dengan keselamatan, sehingga perluasannya menjadi “dua belas pasal kepercayaan”.

Pengakuan

Indische partij didirikan di kota, nahdlatul ulama didirikan di kota, gereja katolik pertama di indonesia, hotel yang didirikan pertama kali di new york adalah, sejarah gereja abad pertama, gereja pertama di dunia, gereja di kota kasablanka, gereja baptis pertama, kolam renang yang pertama kali didirikan di indonesia terletak di, gereja pertama, kolam renang di indonesia yang pertama kali didirikan di, peletakan batu pertama gereja