Di Negara Vietnam Perdana Menteri Dipilih Untuk Menjalankan – Norodom Sihanouk (Khmer: ตัวมมล บับับ 31 Oktober 1922 – 15 Oktober 2012) adalah Raja Kamboja dari 1941 hingga 1993 dan Raja Kamboja sejak 1995. ita, raja-ayah). Selama hidupnya, Negara Kamboja telah banyak mengalami perubahan bentuk pemerintahan, mulai dari Protektorat Perancis Kamboja (hingga 1953), Kerajaan Pertama Kamboja (1953-1970), Republik Khmer (1970-1975), Republik Demokratik Kamboja (1975 -1979), Republik Rakyat Kamboja (1979-1993) dan terakhir Kerajaan Kedua Kamboja (1993-sekarang).

Norodom Sihanouk diangkat menjadi raja pada tahun 1941 di bawah pemerintahan kolonial Prancis. Setelah Perang Dunia II, ia mengkampanyekan kemerdekaan negaranya dari pemerintahan Perancis, akhirnya memperoleh kemerdekaan pada tahun 1953. Pada tahun 1955, Sihanouk turun tahta kepada ayahnya, Norodom Suramarit, dan terjun ke dalam gerakan politik Sangkum. Partai Sangkum memenangkan pemilihan umum 1955 dan Sihanouk diangkat menjadi Perdana Menteri Kamboja. Setelah kematian ayahnya pada tahun 1960, Sihanouk mengusulkan amandemen konstitusi yang menjadikannya kepala negara Kamboja, posisi yang dipegangnya sampai tahun 1970. Dari tahun 1955 hingga 1970, Sihanouk memerintah Kamboja di bawah pemerintahan satu partai dengan dalih menyelesaikan perbedaan. dalam opini politik antar partai: Demokrat dan Pracheachon. Meskipun ia secara resmi mengambil sikap netral dalam hubungan luar negeri, dalam praktiknya ia lebih condong ke negara-negara komunis, terutama China, daripada ke Amerika Serikat dan sekutu anti-komunisnya.

Di Negara Vietnam Perdana Menteri Dipilih Untuk Menjalankan

Pada Maret 1970, Sihanouk digulingkan oleh Lon Nol dan Sisovat Sirik Matak untuk membentuk Republik Khmer. Dia melarikan diri ke China dan Korea Utara untuk membentuk pemerintahan di pengasingan dan gerakan pemberontak yang dikenal sebagai Pemerintah Kerajaan Persatuan Nasional Kamboja (GRUNK) dan Front Persatuan Kamboja. Sebagai pemimpin GRUNK, Sihanouk menggalang dukungan untuk Khmer Merah melawan Republik Khmer dalam Perang Saudara Kamboja. Setelah kemenangan Khmer Merah, rezim baru dibentuk, Kamboja Demokratis. Dalam rezim itu, Sihanouk kembali ke Kamboja dan secara simbolis menjadi kepala negara. Posisi ini tidak bertahan lama, karena hubungannya dengan Khmer Merah menjadi tegang. Pada tahun 1976, Sihanouk turun tahta dan dijatuhi hukuman tahanan rumah hingga tahun 1979, ketika pasukan penyerang Vietnam mengusir Khmer Merah dari Phnom Penh. Sihanouk diasingkan lagi. Pada tahun 1981, ia membentuk partai pemberontak bernama FUNCINPEC. Tahun berikutnya, Sihanouk diangkat sebagai presiden koalisi Pemerintah Demokrasi Kamboja (KPKD), yang terdiri dari tiga faksi pemberontak anti-Vietnam: FUNCINPEC, Khmer Merah, dan Front Pembebasan Rakyat Nasional Khmer (FPNRK).

Baca Juga  Handstand Adalah

Koran Sindo 23 Januari 2023

Ketika Blok Timur runtuh pada akhir 1980-an, negosiasi informal untuk mengakhiri pertempuran antara Republik Rakyat Kamboja (PRK) dan kelompok pemberontak berlangsung di bawah naungan KPKD. Pada tahun 1990, Dewan Nasional Tertinggi Kamboja (SNC) didirikan sebagai badan transisi untuk memperjuangkan kedaulatan Kamboja, dengan Sihanouk sebagai ketuanya. Perjanjian damai ditandatangani pada tahun 1991, dan Badan Peralihan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Kamboja (OTPBBK) didirikan pada tahun berikutnya. OTPBBK mengadakan pemilihan umum pada tahun 1993. Sebagai bentuk peralihan, dibentuk pemerintahan koalisi, dengan dua orang yang sekaligus menjabat sebagai perdana menteri: Norodom Ranard dan Hun Sen. Pada Juni 1993, Sihanouk diangkat kembali sebagai kepala negara Kamboja. Pada September 1993, ia menjadi raja lagi selama pemulihan monarki Kamboja. Pada tahun 2004, Sihanouk turun tahta untuk terakhir kalinya dan menyerahkan tahta kepada putranya, Pangeran Norodom Sihamoni, yang menggantikannya sebagai raja. Dia dikenal sebagai Raja Ayah sampai kematiannya pada tahun 2012. Selain politik, ia memiliki karir lain di bidang seni selama hidupnya. Dia menulis sejumlah karya musik dan memproduksi 50 film antara tahun 1966 dan 2006, di mana dia juga membintangi dan menyutradarainya.

Disarankan oleh astrolog kerajaan bahwa dia akan mati muda jika dibesarkan dalam perawatan keluarga dari pihak ayah, orang tuanya menempatkan Sihanouk dalam perawatan nenek Kosmak, Pat. Saat Pat meninggal, Sihanouk membawa Kosamak untuk tinggal bersama kakek dari pihak ayah, Norodom Syutarot. Sutarot menyerahkan pengasuhan Sihanouk kepada putrinya, Norodom Ket Kanyamom.

Selama ini, dia dibantu oleh bantuan keuangan kakek dari pihak ibu, Sisowath Monivong, untuk mengelola tim sepak bola dan sekelompok penggemar.

Ketika Raja Monivong meninggal pada tanggal 23 April 1941, Gubernur Jenderal Indochina Prancis, Jean Decoux, memilih Sihanouk untuk menggantikan Raja Monivong.

Jawa Pos 9 Januari 2023

Selama pendudukan Jepang di Kamboja, dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bekerja, membuat film, dan berkeliling negeri.

Pada Maret 1945, tentara Jepang yang menduduki Kamboja sejak Agustus 1941 menggulingkan pemerintah kolonial Prancis. Di bawah tekanan dari Jepang, Sihanouk mendeklarasikan kemerdekaan Kamboja

Sebagai perdana menteri, Sihanouk membatalkan keputusan perdana menteri terakhir Kamboja, Georges Gautier, untuk menerjemahkan abjad Khmer ke dalam bahasa Latin.

Baca Juga  Sebutkan Ciri-ciri Iklan Agar Menarik Perhatian Masyarakat

Setelah Jepang menyerah pada Agustus 1945, pasukan Nasionalis yang dipimpin oleh Son Ngoc Thanh melancarkan kudeta, yang mengakibatkan Son Ngoc Thanh diangkat sebagai perdana menteri.

Mediaindo_20230204 Pages 1 20

Ketika Prancis menduduki kembali Kamboja pada Oktober 1945, Thanh dicopot dari jabatannya dan digantikan oleh Sisowat Moniret, paman Sihanouk.

Moniret merundingkan otonomi yang lebih besar untuk mengelola urusan dalam negeri Kamboja, yang akhirnya menghasilkan Perjanjian Modus Vivendi yang ditandatangani pada Januari 1946, yang memberikan otonomi penuh kepada Kamboja di dalam Uni Prancis.

Dan pada April 1946, Sihanouk memperkenalkan ketentuan untuk parlemen terpilih berdasarkan hak pilih laki-laki universal dan kebebasan pers.

Selama waktu ini, Sihanouk melakukan perjalanan dua kali ke Samour, Prancis untuk pelatihan militer di Sekolah Pelatihan Cabang Kavaleri Lapis Baja pada tahun 1946 dan 1948. Setelah itu, ia diangkat menjadi kapten cadangan di angkatan bersenjata Prancis.

Headline: Drama Liz Truss Jadi Pm Inggris Tersingkat Sepanjang Sejarah, Gejolak Politik Berlanjut?

Pada awal 1949, Sihanouk pergi ke Paris bersama orang tuanya untuk bernegosiasi dengan pemerintah Prancis untuk meningkatkan otonomi Kamboja. Perjanjian Modus Vivendi digantikan oleh Perjanjian Perancis-Khmer baru yang mengakui kemerdekaan Kamboja dari Uni Prancis.

Dalam praktiknya, perjanjian yang diberikan Kamboja hanya sebatas pemerintahan sendiri. Kamboja diberi kebebasan untuk menjalankan kementerian luar negerinya sendiri dan sebagian kecil urusan pertahanan, tetapi sebagian besar kementerian lainnya masih berada di bawah kendali Prancis.

Akibatnya, anggota parlemen di Majelis Nasional mulai menyerang pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Pen Naught karena gagal mengatasi masalah keuangan negara dan korupsi. Anggota parlemen oposisi yang dipimpin oleh Yem Sambaur, yang meninggalkan Partai Demokrat pada November 1948;

Dan diangkat sebagai penggantinya, namun pengangkatannya tidak didukung oleh anggota Partai Demokrat, yang meminta Sihanouk untuk membubarkan Majelis Nasional dan mengadakan pemilihan.

Xing Xing, Liang Liang, Nama Tempatan Untuk Pasangan Panda Gergasi

Dan mengambil alih kekuasaan sampai pemilihan diadakan dua tahun kemudian berdasarkan keputusan yang didiktekannya. Partai Demokrat memenangkan pemilu tersebut.

Pada bulan Oktober 1951, Son Ngoc Thanh kembali ke Kamboja dengan 100.000 pengikut, sebuah penerimaan yang dilihat Sihanouk sebagai penghinaan terhadap kerajaannya.

Pada Juni 1952, Sihanouk mengalahkan calon pertama dari Partai Demokrat, Huy Cantul, dan menjadi perdana menteri. Beberapa hari kemudian, Sihanouk secara pribadi menyatakan kekesalannya kepada Jaksa Agung AS Thomas Gardiner Corcoran bahwa demokrasi parlementer tidak cocok untuk Kamboja.

Baca Juga  Gerakan Memukul Bola Bawah Diawali Dengan Posisi Kedua Kaki

Pada Januari 1952, Sihanouk mengangkat kembali Pen Naut sebagai perdana menteri sebelum berangkat ke Prancis. Di sana, Sihanouk menulis surat yang meminta Presiden Prancis Vincent Auriol untuk memberikan kemerdekaan penuh kepada Kamboja, mengutip sentimen anti-Prancis yang berkembang di kalangan rakyat Kamboja.

Rakyat Merdeka 15 Agustus 2022

Auriol menyampaikan permintaan Sihanouk kepada Komisaris Prancis untuk Wilayah Seberang Laut, Jean Letourneau, yang langsung menolak tawaran tersebut. Sihanouk kemudian pergi ke Kanada dan Amerika Serikat untuk memberikan wawancara radio untuk menjelaskan masalah di negaranya. Dia memanfaatkan sentimen anti-komunis di negara-negara ini untuk menyatakan bahwa Kamboja menghadapi ancaman komunis yang mirip dengan Vietminh di Vietnam, dan solusinya adalah memberikan kemerdekaan penuh kepada Kamboja.

Dia berkampanye menyerukan Kamboja untuk memperjuangkan kemerdekaan dan menciptakan kekuatan militer sipil yang bergabung dengan sekitar 130.000 rekrutan.

Pada Agustus 1953, Prancis setuju untuk menyerahkan kendali urusan internal dan yudisial ke Kamboja, diikuti dengan perlindungan pada Oktober 1953. Di akhir bulan, Sihanouk berangkat ke Phnom Penh.

Pada Mei 1954, Sihanouk mengutus dua menterinya, Nhiek Thiulun dan Thep Phan, untuk mewakili Kamboja di Konferensi Jenewa.

Abenomics Dan Asean

Yang akhirnya menghasilkan kesepakatan yang mengakui kemerdekaan Kamboja dan mengizinkan bantuan militer tanpa batas dari negara mana pun.

Sementara itu, hubungan Sihanouk dengan Partai Demokrat yang berkuasa tetap tegang karena mereka berusaha melemahkan pengaruhnya dalam politik.

Untuk menangkis oposisi dari Partai Demokrat, Sihanouk mengadakan referendum nasional untuk menunjukkan keinginannya untuk kemerdekaan nasional.

Meski hasilnya 99,8 persen setuju, sejarawan Australia Milton Osborne mengklaim bahwa pemungutan suara diadakan di depan umum dan para pemilih diintimidasi untuk memberikan suara di bawah pengawasan polisi.

Pendidikan Di Singapura

Untuk turun tahta, Sihanouk mengklaim bahwa dia turun tahta untuk menghindari “intrik” kehidupan istana dan untuk memungkinkan akses mudah bagi rakyat jelata sebagai “warga negara biasa”. Menurut Osborne, pengunduran diri Sihanouk memberinya kebebasan untuk mengejar politik, meskipun dia terus mendapatkan rasa hormat dari rakyatnya ketika dia menjadi raja.

1955 Pada bulan April, sebelum berangkat ke pertemuan dengan negara-negara Asia dan Afrika di Bandung, Indonesia, Sihanouk mengumumkan pembentukan partai politiknya sendiri, Sangkum, dan menyatakan ketertarikannya pada tahun 1955. tentang partisipasi dalam pemilihan umum yang diadakan pada bulan September. Meskipun Sangkum bersifat politis. Partai tersebut, kata Sihanouk, melihat Sangkum sebagai “organisasi” politik dan mengklaim bahwa Sangkum mengakomodasi orang-orang dari berbagai orientasi politik dengan syarat mereka berjanji setia kepada raja dan kerajaan.

Di keramaian

Perdana menteri singapore, perdana menteri vietnam, menteri yang dipilih jokowi, nama nama perdana menteri, perdana menteri india, perdana menteri, jabatan perdana menteri, perdana menteri pertama di indonesia, perdana menteri di indonesia, perdana menteri jepang sekarang, perdana menteri israel, perdana menteri di malaysia