Lukisan Religius – , Surabaya – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Surabaya menyelenggarakan pameran lukisan di ruang sementara Museum Surabaya. Pameran yang berlangsung dari 6 hingga 12 Juli itu menampilkan 26 lukisan religi karya sembilan pelukis asal Surabaya.

Menurut Agus Koecink, Ketua Panitia Pameran, pameran lukisan bertema Nang Nung Ning ini merupakan tema dengan semangat religi sebagai ekspresi kesadaran seseorang terhadap penciptanya. Karya pelukis terinspirasi dari surat-surat Yaa Sin, Alquran, hadis dan kehidupan sosial masyarakat.

Lukisan Religius

“Dulu saya ada dua agenda, pameran seni yang dikoordinir Taufik Monyong, pameran fotografi karya mahasiswa, dan ini pameran religi. Kemudian besok, 25 Juli, ada pameran sketsa saya di Surabaya. Wilwatikta Art College ( mahasiswa STKW),” kata Agus Koecink.

Pelukis Asal Gedog Kecamatan Sananwetan Ajak Masyarakat Kenali Tradisi Lewat Lukisan Rampokan Macan

Ia mengamini pemilihan tema religi terkait dengan pelaksanaan bulan Ramadan. Proses pemilihan sembilan perupa ini didasarkan pada data perupa yang konsisten dalam menghasilkan karya.

“Setelah mengumpulkan data selama hampir dua bulan, akhirnya kami memilih sembilan seniman untuk ikut pameran ini: Andiek Eko, Budi Sulaiman, Setyoko, Zaynal AM, Lukman Hidayat, Yang Boo, Iwan Suwarno, Syamdhuro dan Istoyo.” .

Ia menegaskan, acara ini merupakan pameran lukisan, sekaligus sarana promosi agar masyarakat lebih mengenal keberadaan Museum Surabaya.

“Ke-26 lukisan tersebut memang dipajang oleh seniman dan masyarakat umum, namun tidak menutup kemungkinan bagi yang ingin memiliki karya salah satu pelukis tersebut untuk membelinya,” kata Agus. (Bel/Nrm)

Asumsi Dari Perawan, Seni, Seni Religius Gambar Png

* Fakta atau hoax? Untuk mengetahui realita peredaran informasi, silahkan tulis ke WhatsApp Fact Check nomor 0811 9787 670 dengan mengetikkan kata kunci yang diinginkan saja.

Baca Juga  Afta Merupakan Bentuk Kerjasama Negara-negara Kawasan Asia Tenggara Di Bidang

Aktivitas Maria Ozawa di Tengah Foto-Foto Palsu Menggunakan Wajah Ganjar Pranowo, Sambil Menikmati Segelas Mangga yang Dibelinya di Pinggir Jalan, artikel tersebut tidak mengungkap kaitan yang relevan selain artikel dan tugas akademiknya.

Komunitas multi-agama di India adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana agama yang berbeda bergabung dalam satu etos kerja. Ben Dalton/Flickr, CC BY-SA

Bisakah agama dan spiritualitas mendorong perilaku etis di tempat kerja? Ini masih diperdebatkan, tetapi penelitian kami, di mana kami mewawancarai 40 eksekutif senior India, menunjukkan korelasi positif.

Ai Portrait: Zombie Style #106

Kami menemukan bahwa kebajikan yang ditanamkan dari tradisi berbagai agama dan spiritualitas (Hinduisme, Jainisme, Islam, Sikhisme, Kristen, dan Zoroastrianisme) berperan dalam pengambilan keputusan etis di tempat kerja.

Tiga puluh tiga pengelola menjelaskan bahwa tradisi tersebut menekankan nilai-nilai seperti kejujuran, fleksibilitas, moral yang baik, toleransi dan tanggung jawab. Seorang eksekutif otomotif merefleksikan nilai fleksibilitas:

…Islam mengajarkan kita untuk tidak menutup diri terhadap pandangan orang lain. Saya menggunakan filosofi atau nilai ini dalam pekerjaan saya. Saya mendengarkan rekan-rekan saya. Kami mencari solusi dari perspektif yang berbeda dan menemukan titik temu setiap kali, dan mencoba untuk menghormati keyakinan masing-masing.

Beberapa eksekutif bahkan merasa bahwa saat menghadapi dilema etika, mengundurkan diri adalah pilihan yang lebih baik.

Pameran Lukisan Jadi Salah Satu Agenda Peringatan Bulan Bung Karno Satu Bulan Penuh

Faravahar, simbol utama Zoroastrianisme, menekankan “Pikiran Baik, Perkataan Baik, Perbuatan Baik” sebagai prinsip dasar agama. Kevin McCormick/Wikimedia, CC BY-ND

Ketika membuat keputusan yang sulit, mereka mengaitkan keputusan ini dengan kebajikan moral yang ditanamkan oleh agama dan spiritualitas mereka. Seorang eksekutif di industri TI menyatakan bahwa dia meninggalkan pekerjaan sebelumnya karena latar belakang agamanya bertentangan dengan pelanggaran hak cipta perusahaan yang sedang berlangsung. Dia berpegang teguh pada kejujurannya:

Saya tidak bisa tidur selama beberapa malam dan berbicara dengan konselor agama Zoroastrian saya, yang menyarankan agar saya mencari pekerjaan di tempat lain. Saya keluar dari perusahaan untuk bergabung dengan saya saat ini, dan saya merasa telah berhasil menghindari situasi yang tidak saya inginkan.

Baca Juga  Sebutkan 2 Tari Kreasi Daerah Dan Ciri Khas Tarian Tersebut

Namun, tujuh penguasa, yang tidak berafiliasi dengan agama atau spiritualitas tertentu, menyarankan agar kebajikan yang didasarkan pada landasan non-agama juga harus diusulkan, dengan menekankan pendekatan humanistik dan pragmatisme profesional.

Lima Hal Yang Perlu Diketahui Tentang Antikristus

Ada masyarakat multi-agama di India, jadi pandangan seperti itu dianggap membantu para pekerja untuk tetap netral. Seorang eksekutif media menyarankan agar orang-orang non-religius dan non-spiritual didorong untuk memercayai keyakinan humanistik mereka:

Etika harus diterapkan pada tingkat manusia. Ketika kita menggunakan interpretasi agama, ada kontroversi dan kebingungan yang tiada habisnya. Bagi saya, etika adalah masalah sekuler. Saat mengembangkan kode etik, Anda harus peka dan mempertimbangkan konsekuensi dari tindakan bisnis Anda. Agama mungkin memberikan gambaran, tapi bagi saya sebenarnya agama adalah penghalang.

Dalam spiritualitas berbasis agama, inspirasi khusus dari satu atau lebih tradisi keagamaan dapat digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan.

Dalam spiritualitas non-keagamaan sering terjadi kurangnya kepercayaan terhadap agama. Jenis roh ini didasarkan pada nilai-nilai duniawi atau humanistik, seperti berhubungan dengan orang lain di tempat kerja atau di masyarakat dan memiliki tujuan hidup yang lebih tinggi tanpa perlu bergaul dengan Tuhan atau Sang Pencipta.

Produk Lukisan Seni Modern

Penelitian terbaru menghubungkan agama dan spiritualitas dengan tanggung jawab sosial perusahaan dan perilaku altruistik; dan perilaku pro-sosial dan etis.

Studi lain bertentangan dengan hasil ini dengan temuan yang bertentangan. Beberapa orang berpendapat bahwa agama dan spiritualitas berbasis agama dapat meningkatkan perilaku tidak etis. Misalnya, mendiskriminasi orang lain yang tidak seiman. Ini juga dapat memengaruhi cara mereka diperlakukan selama perekrutan dan terhadap rekan kerja.

Artikel kami yang diterbitkan pada Mei 2017 mengkaji peran agama dalam pengembangan kebajikan etis di India. Kebajikan ini termasuk empati, keadilan, kesederhanaan, transparansi, hati nurani, kebijaksanaan, dan kekuatan moral.

Kebajikan ini diterjemahkan ke dalam kompetensi yang membantu mendorong perilaku etis. Misalnya, empati berkaitan dengan bagaimana seseorang berhubungan dengan bawahan dan membangun hubungan kerja yang berkualitas. Langkah-langkah tersebut termasuk “memperbaiki individu”, “menjalin hubungan persahabatan” dan “tidak menggunakan masa lalu untuk membuat bawahan melakukan sesuatu yang tidak etis”.

Ternyata Seperti Ini Standar Wanita Cantik Pada Zaman Hindu Buddha

Kerendahan hati menekankan integritas pribadi dan berperan dalam “menghindari kontak dengan seseorang dengan kepribadian yang mencurigakan” dan “tidak menyimpang dari prinsip etika pribadi”.

Baca Juga  Bagian Tengah Jantung Lowercase

Hati nurani mencakup kemampuan untuk mempertahankan perilaku etis ketika menghadapi godaan. Seorang manajer di departemen teknik mengatakan demikian ketika rekannya menyarankannya untuk memanipulasi harga produk melalui daftar.

Saya akan selalu berusaha untuk tidak menyesatkan pelanggan saya. Saya akan memastikan kualitasnya bagus. Dilema etis dan paradoks

Meskipun agama dan spiritualitas mengajak pengikutnya untuk menerima hal-hal buruk dalam hidup, perilaku tidak etis seperti korupsi, suap, nepotisme, dan nepotisme tampaknya lepas kendali di India.

Background Tinta Dan Cuci Latar Belakang Iklan Religius, Mode, Kepribadian, Iklan Latar Belakang Untuk Unduhan Gratis

Dapat disimpulkan bahwa ada orang yang membenarkan perilaku tidak etisnya sebagai akibat dari tekanan eksternal untuk beradaptasi. Jenis tekanan ini, dikombinasikan dengan keserakahan pribadi, kemungkinan besar akan meniadakan niat untuk tetap etis.

Penting untuk mengimplementasikan pendidikan yang dilakukan secara rutin dalam bentuk seminar, lokakarya, pelatihan dan studi kasus tentang kebajikan etis. Misalnya, seorang manajer di bidang jasa konsultasi menjelaskan:

“Perusahaan kami memiliki lokakarya yang kami hadiri secara rutin dan kami membaca banyak buku dan majalah. Kami menemukan banyak tentang aplikasi dan apa yang terjadi di dunia. Ini adalah cara kami menemukan kembali diri kami sendiri dan mencoba berpikir positif dalam praktik etis.”

Beberapa perusahaan multinasional India melakukan bisnis di berbagai negara, dan standar serta harapan etika dapat berbeda di setiap negara dan budaya.

Sebuah Lukisan Di Hati …

Seorang manajer dari industri TI menyebutkan bahwa kecerdasan emosional dapat digunakan ketika menghadapi dilema etika dalam konteks lintas budaya. Ini termasuk menyadari dan selaras dengan orang lain dan memiliki pandangan ke depan tentang bagaimana tindakan seseorang mempengaruhi orang lain.

Jelas, kecerdasan emosional dapat memberikan wawasan yang diperlukan untuk menentukan apakah suatu keputusan itu etis. Ini juga merupakan keterampilan yang sangat diperlukan dalam mengembangkan kepemimpinan diri.

Untuk memperkuat etika, konsistensi dalam pengambilan keputusan dan kepemimpinan dengan keteladanan harus dipastikan. Gaya pengambilan keputusan yang tidak konsisten, di mana seorang pemimpin menghargai etika suatu hari dan mengabaikannya di hari berikutnya, hanya memberi kesan bahwa kompromi dapat diterima.

Globalisasi dan migrasi tenaga kerja telah membuat banyak perusahaan menjadi multikultural baik di negara maju (Australia, Singapura) maupun negara berkembang (Brasil, Malaysia).

Fine Art Community Cara Seniman Lukis Edukasi Harumkan Nama Indonesia

Di tempat kerja dengan keyakinan yang begitu beragam, memiliki pendekatan etis yang inklusif dan berdasarkan nilai-nilai inti yang terkandung dalam agama, spiritualitas, dan kemanusiaan dapat memberikan konsistensi dalam pengambilan keputusan etis.

Karakter religius, puisi tema religius, religius, musik religius, download lagu religius, wisata religius, gambar religius katolik, gambar religius kristen, wallpaper religius, foto religius islami, lagu religius, puisi religius islami