Mengapa Dalam Membuat Ringkasan Harus Menggunakan Kalimat Baru – Menyajikan teks yang lebih panjang dalam bentuk yang lebih pendek disebut ringkasan Ringkasan dapat dilakukan dalam berbagai jenis teks, termasuk ringkasan novel, ringkasan buku, ringkasan laporan tahunan, dan ringkasan bab buku.

Untuk mencapai kesimpulan yang baik, letakkan segala macam ‘hiasan’ dalam teks untuk melengkapi bagaimana seorang penulis dapat melakukannya Kata ‘hiasan’ di sini berarti segala sesuatu yang dapat berupa (1) ilustrasi atau ilustrasi, (2) pola bahasa yang indah dan (3) uraian yang rumit.

Mengapa Dalam Membuat Ringkasan Harus Menggunakan Kalimat Baru

Teori memiliki beberapa sifat Pertama, pengarang harus menjaga tatanan pemikiran dan cara pandang pengarang aslinya Kedua, penulis harus tidak memihak, dalam arti tidak memasukkan pikiran, gagasan, atau pendapatnya sendiri dalam kesimpulan yang ditariknya. Ketiga, ringkasan yang dihasilkan harus mewakili gaya asli pengarang, bukan gaya pencipta abstrak. Dengan membaca teks asli beberapa kali, menyorot kalimat topik untuk setiap paragraf dan menghapus semua kliping, penulis akan dapat membuat ringkasan yang baik.

Apa Itu Executive Summary? Pengertian, Contoh & Cara Membuatnya!

Di Indonesia disebut rangkuman yang terkadang sulit dibedakan dengan rangkuman Abstrak Karangan pendek berbentuk kesimpulan Istilah ini biasa digunakan dalam penulisan ilmiah Oleh karena itu, abstrak terikat dengan kaidah penulisan ilmiah Abstrak sekurang-kurangnya memuat hal-hal sebagai berikut: (1) latar belakang atau konsep topik yang dipilih; (2) tujuan penelitian yang dilakukan oleh penulis; (3) metode atau bahan yang digunakan dalam penelitian; (4) Temuan atau kesimpulan investigasi

Panjang abstrak ditentukan oleh tujuannya Jika abstrak ditulis untuk tujuan jurnal, panjangnya harus antara 75 dan 100 kata, sedangkan untuk tesis 200 hingga 250 kata. Lihat abstrak di bawah ini untuk keperluan majalah

Berbeda dengan rangkuman dan rangkuman yang merupakan rangkuman dari satu sumber, sintesis berasal dari berbagai sumber Pada dasarnya, sintesis adalah rangkuman tentang pentingnya membaca dari berbagai sumber. Penting untuk memperhatikan informasi yang dipublikasikan tentang sumber yang digunakan untuk kegiatan ini Dalam penulisan jurnal ilmiah, cantumkan informasi yang dipublikasikan tentang sumber-sumber tersebut dalam daftar pustaka

Baca Juga  Alat Yang Berbentuk Balok Yang Berfungsi Untuk Meletakkan Patung Disebut

Pertimbangan penulis dalam sintesa antara lain (Utorodewo dkk, 2004: 97): (1) Penulis harus objektif dan kritis terhadap teks yang digunakannya, (2) Adanya kritik. Terhadap sumber yang dibacanya, (3) sudut pandang pengarang harus tajam, (4) pengarang harus dapat menemukan keterkaitan antara satu sumber dengan sumber yang lain, dan (5) pengarang harus menekankan bagian sumber yang diinginkannya. . .

Struktur Jurnal Ilmiah

Berdasarkan penjelasan latar belakang di atas, artikel ini akan memperkenalkan tentang “Sintesis, Abstrak dan Sintesis di Indonesia” dan unsur-unsur di dalamnya terkait dengan tugas dan tujuannya.

Singkatnya, keterampilan Tidak semua orang dapat meringkas materi yang dibacanya dengan baik dan jelas Mengapa demikian? Karena pada dasarnya hasil dari teori tersebut adalah fungsi reproduksi dari tindakan lainnya Kemampuan berbicara bahasa lain yang terkadang membuat setiap orang berbeda Atau, ketepatan dalam mengungkapkan pentingnya membaca (Nurhadi, 2010: 136) Suatu cara penyajian esai dalam bentuk yang ringkas dengan tetap menjaga urutan isi dan sudut pandang penulis aslinya. (Isriani, 2009: 152)

Ringkasan memiliki banyak arti, di antaranya ringkasan (makna tepat terpotong atau terpotong) yang merupakan cara efektif untuk menyajikan teks yang panjang dalam bentuk yang ringkas. Sementara itu, menurut Asmi (2004), ringkasan adalah pemaparan singkat dari artikel utama, sedangkan perbandingan bagian atau bab dari artikel utama dirangkum. Disarikan dari bentuk akar kata “singkatan” yang berarti pendek, pendek dari bentuk panjang. Ini digunakan untuk menggambarkan format esai panjang yang disajikan dalam paragraf pendek Ringkasan disajikan dalam bentuk yang lebih ringkas dari teks aslinya, yang mencerminkan kelengkapan isi dan gagasan yang terkandung dalam teks aslinya. (Alfini, 2011: 2)

“Ringkasan” atau sering disebut “precis” adalah teks pendek atau ringkas yang juga menunjukkan figur dasar dari aslinya. (Nurhadi, 2010: 137).

Contoh Makalah Yang Benar

Inti dari membaca dalam generate theory tidak meninggalkan urutan gagasan Kata “tepat” sendiri memiliki arti “pemotongan”, yang artinya penyusun rangkuman hanya mencakup gagasan pokok bacaan dengan membaca hal-hal kecil. Jadi, kerangka dasarnya masih jelas Ketika Anda memotong batang pohon sehingga pohon utama dan cabang-cabangnya terlihat, itulah kesimpulannya (Wijayanti dkk, 2013: 172)

Bagian dari keterampilan membaca adalah membuat rangkuman dari buku yang baru saja dibaca Pembaca yang baik dan sukses adalah pembaca yang dapat meringkas isi buku yang baru dibacanya, terutama jika menyangkut pentingnya membaca dengan cermat. Apakah pembaca mampu lebih memahami isi buku, bukan hasil akhir bacaan? Indikator yang benar adalah ketika pembaca dapat mereproduksi isi bacaan Ada orang yang dengan cermat menyiapkan ringkasan dari buku yang mereka baca Artinya, setiap kali selesai membaca minimal satu kalimat Catatan biasanya dalam bentuk ringkasan Sekarang masalahnya adalah bagaimana menarik kesimpulan yang benar (Nurhadi, 2010: 136)

Baca Juga  Melakukan Gerak Kombinasi Sebaiknya Diiringi Dengan Musik Yang Temponya

Akhirnya, keindahan gaya bahasa, citraan, dan deskripsi detail dihilangkan sehingga menjadi teks kosong (Utorodewo et al. 2004). Namun, ringkasan harus mempertahankan urutan ide dan metode penulis asli Karena berbicara dengan suara penulis aslinya, ringkasan tidak boleh dimulai dengan, “Dalam tulisannya, penulis mengatakan…” atau “Dalam buku ini, penulis mengatakan… dan seterusnya.” Membaca pendek langsung menyusun rangkuman menjadi kalimat, paragraf, paragraf, dan seterusnya. Rangkuman Bacaan dapat berupa buku, bab buku/artikel, atau keduanya (Wijayanti dkk, 2013: 172)

Mereka yang terbiasa menyusun ringkasan biasanya mengetahui cara menyusun ringkasan yang baik Namun demikian, penting untuk memberikan beberapa kriteria sebagai panduan, terutama bagi mereka yang belum melakukannya atau belum memulai. Setelah Anda terbiasa, mungkin beberapa standar tidak diperlukan lagi (Alfinei, 2011: 3)

Resume Adalah: Pengertian, Tips Membuat, Dan Contohnya

Langkah awal yang perlu dilakukan adalah penulis abstrak harus membaca naskah asli satu atau dua kali, hal ini dapat diulang beberapa kali hingga diketahui pengertian umum isi naskah. Penulis juga perlu mengetahui tujuan penulis dan sudut pandang penulis (Alfinei, 2011: 3)

Untuk membantu penulis mencapai hal tersebut, daftar isi dan daftar isi dapat dijadikan referensi dalam artikel Detail tabel terkait dengan topik artikel Paragraf dalam esai mendukung poin-poin dalam daftar isi Oleh karena itu, penulis harus memiliki pemahaman yang baik tentang isi esai sehingga mudah untuk mendapatkan kesan umum, tujuan utama penulis dan sudut pandang penulis dalam esai. (Alfinei, 2011: 3)

Jika penulis menyadari perasaan umum, tujuan utama dan sudut pandang penulis, ia sekarang harus memperdalam dan menekankan segalanya. Tugas selanjutnya adalah memahami kembali bagian esai demi paragraf, mencatat ide-ide penting yang diungkapkan dalam bagian atau paragraf tersebut. (Alfinei, 2011: 3)

Tujuan pencatatan ada dua, yang pertama untuk tujuan pengamatan, untuk memudahkan penulis meninjau apakah pokok-pokok yang dicatat itu penting atau tidak; Kedua, catatan menjadi dasar untuk diproses lebih lanjut Tujuan terpenting dari rekaman ini adalah tanpa mengikat teks asli penulis mulai menulis lagi untuk menyusun teks menggunakan poin-poin yang direkam. (Alfinei, 2011: 3)

Baca Juga  Makna Kata Paruh Pada Puisi Tersebut Adalah

Pengertian Teks Cerita Inspiratif, Ciri Ciri, Struktur, Kaidah Kebahasaan, Cara Menyusun, Dan Contohnya

Demikian pula dengan menggunakan judul dan daftar isi sebagai pedoman, catatlah judul bab, subjudul, dan paragraf yang harus menjadi sasaran pencatatan, bila perlu dalam merekam konsep. Paragraf bawahan yang benar-benar harus jelas Karena ini hanyalah contoh atau penjelasan untuk menjelaskan gagasan utama di paragraf pertama, penting untuk diperhatikan bahwa ada beberapa paragraf yang bisa dihilangkan. Semua ini terjadi karena ada satu paragraf yang lebih penting dari paragraf sebelumnya Dalam hal ini, gagasan pokok yang diambil dari beberapa paragraf dimasukkan ke dalam paragraf utama, sedangkan paragraf tambahan lainnya dapat dihilangkan dalam satu kalimat. (Alfinei, 2011: 3)

Dengan menggunakan kesan umum pada langkah pertama di atas dan catatan yang didapat dari langkah kedua di atas, penulis siap membuat ringkasan yang objektif. Singkatnya urutan isi disesuaikan dengan urutan naskah asli dan harus menggunakan bahasa pengarang karya dan harus diurutkan. Jika terdapat ketidakjelasan konsep di antara konsep yang dicatat, penulis dapat merevisi isi naskah asli. (Alfini, 2011: 4)

Dengan melakukan reproduksi, belum tentu pengarang telah melakukan segala kemungkinan Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar dapat menulis rangkuman yang baik, antara lain:

1) Sebaiknya singkatan digunakan dalam kalimat tunggal, bukan kalimat majemuk Kalimat majemuk menunjukkan bahwa ada dua atau lebih ide paralel Jika ada kalimat majemuk, periksa kembali bahwa tidak mungkin dibuat menjadi kalimat tunggal (Alfini, 2011: 4)

Cara Membuat Kesimpulan Yang Benar, Lengkap Dengan Contoh

2) Meringkas kalimat menjadi kalimat dan kalimat menjadi kata-kata Begitu pula jika rangkaian gagasan yang panjang sebaiknya diganti dengan satu gagasan sentral saja (Alfini, 2011: 4)

3) Ukuran ringkasan tergantung pada jumlah paragraf dan pokok-pokok yang akan dicakup dalam ringkasan Paragraf dengan ilustrasi, contoh, penjelasan, dll Apa pun yang dianggap perlu dapat dihilangkan Semua paragraf tersebut dilindungi karena dianggap penting, meskipun disingkat atau digeneralisasikan (Alfini, 2011: 4)

4) Jika memungkinkan, hilangkan semua adjektiva atau adverbia yang ada, meskipun terkadang adjektiva atau adverbia dipertahankan untuk menggambarkan suatu gagasan umum.

Mengapa kita harus bertobat, mengapa harus sunat, mengapa harus asi eksklusif, mengapa harus berinvestasi, mengapa kita harus bersedekah, mengapa harus belajar matematika, mengapa kita harus beragama, mengapa harus cuci darah, mengapa harus menghemat listrik, mengapa harus mencuci tangan, mengapa harus menikah, mengapa kita harus membaca