Rasis Adalah Dan Contohnya – Di tengah pandemi Covid-19 yang masih berlangsung di seluruh dunia, sebuah tragedi tak terduga terjadi di Amerika Serikat. Peristiwa ini menyatukan hati orang-orang di seluruh dunia dalam sekejap mata.

Ada beberapa insiden di mana seorang pria kulit hitam dibunuh oleh polisi. Kali ini korbannya adalah George Floyd.

Rasis Adalah Dan Contohnya

Meski tidak ada demonstrasi besar-besaran di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta, seperti yang terjadi di London, Budapest atau banyak kota asing lainnya, masyarakat Indonesia juga mengungkapkan keprihatinannya dan mengucapkan selamat atas perjuangan melawan rasisme. Media sosial.

Pemidanaan Pelaku Rasis Pada Ranah Sepak Bola

Bahkan, perdebatan menjadi lebih luas, ketika ada yang berpendapat: “Jangan jauh-jauh melihat ke Amerika, pikirkan dulu nasib rakyat Papua.”

Padahal, Indonesia juga mempunyai pengalaman dan hikmah berharga dalam hubungan antar suku, agama atau suku, yang esensinya patut dipetik agar bisa hidup lebih baik.

“Bukan hanya konflik rasial,” kata Zane Permana, psikolog yang sedang kuliah di Universitas Gadja Mada Yogyakarta, kepada GNFI (10/6).

Zane menjelaskan, perilaku diskriminatif atau rasis secara psikologis sebenarnya diakibatkan oleh ketidakselarasan dua rangkaian proses yang terjadi dalam diri manusia. Hal ini biasanya terjadi ketika Anda bertemu seseorang yang berbeda dari Anda.

Pdf) Analisis Penerapan Nilai Pancasila Di Indonesia Rasisme

“Dalam pikiran kami, kami mulai mengkategorikan. Dia kelompok yang berbeda, saya kelompok yang berbeda,” kata Zayn.

Setiap kali seseorang bertemu dengan orang lain, hal pertama yang dipikirkannya adalah memasukkan orang tersebut ke dalam kelompok tertentu yang berkaitan dengannya. Dan paling mudah untuk mengkategorikannya berdasarkan penampilan, terutama warna kulit.

“Di Indonesia juga sama ya. Di pikiran mereka orang-orang mengkategorikannya. Misalnya ini mukanya agak persegi, wah itu laki-laki Sumatera. Jadi mukanya.

Padahal, kata Zane, wajar jika orang sering mengkategorikan orang lain berdasarkan apa yang diketahuinya. Kembali ke pertanyaan apakah ini benar-benar tentang mencoba mengenal orang lain.

Baca Juga  Kapan Kita Menggunakan Kosakata Baku

Ketua Mpr: Rekayasa Sosial Bukan Rasisme Dan Diskriminatif

“Contohnya ‘Padang’ itu kepanjangan dagang bagus. Batak katanya banyak taktiknya. Orang Jawa suka pegang kekuasaan. Orang Sunda suka bercanda dan macam-macam. Ada stereotip seperti itu.”

Menurut Zane, begitulah cara kita memandang lingkungan. Manusia membutuhkan kategori untuk memahami manusia. Hingga akhirnya kamu sadar, “Oh, ternyata kamu orang Sunda ya.”

Stereotip ini dapat menimbulkan prasangka yang seringkali salah. Misalnya dialog berikut:

Zane menjelaskan, dalam situasi ini, masyarakat sudah memendam perasaan negatif ketika seseorang memisahkan orang lain ke dalam kelompok tertentu. Hal ini memang sering terjadi dan biasa terjadi pada orang-orang, terutama karena masalah sosial.

Miris Banget, Indonesia Negara Rasisme Urutan Ke 14 Di Dunia!

Hal ini bukan karena seseorang telah melakukan sesuatu yang negatif atau merugikan dirinya sendiri. Sebab yang menjadi permasalahan adalah seseorang (X) termasuk golongan tertentu yang menurutnya tidak cocok dengan dirinya.

Kondisi menjadi negatif, jelas Zane, jika prasangka tersebut masuk ke dalam sikap dan perilaku yang menciptakan kebijakan dan aturan bagi orang lain. Kebijakan dan peraturan tersebut nantinya akan diperlakukan berbeda untuk hanya melayani kepentingan kelompok tertentu.

“Kalau ini perbuatan, namanya diskriminasi. Oleh karena itu, kita memperlakukan seseorang secara berbeda hanya karena dia termasuk kelompok tertentu,” ujarnya.

Semua hubungan tersebut, lanjut Zane, bisa terselesaikan jika ada saling pengaruh di antara keduanya. Interaksi dan komunikasi menjadi satu-satunya solusi ketika prasangka negatif mengaburkan pikiran seseorang yang semula mengkategorikan orang lain berdasarkan etnis tertentu.

Apa Itu Rasis Dalam Bahasa Gaul? Kenali Arti, Penyebab, Dan Bentuknya

“Yah, Indonesia saya bilang tidak masalah karena komunikasi kita tidak biasa. Kita pasti berkomunikasi dengan orang yang berbeda. Beda agama, warna kulit, beda suku,” ujarnya.

Jika kita melihat perjalanan sejarah, masyarakat kita sudah terbiasa bertemu dan berinteraksi dengan orang-orang yang berbeda ras, agama, suku dan lain-lain. Komunikasi tersebut, menurut Zane, merupakan proses pembelajaran yang tidak disadari untuk menghindari prasangka rasial.

“Kita dikenal sebagai masyarakat multikultural. Budayanya banyak dan sebenarnya masyarakat Indonesia sudah terbiasa berkomunikasi dengan orang lain.

Misalnya, berbeda dengan Amerika dan negara-negara Eropa karena sebagian memandang keberagaman bukan sebagai hal yang baik, melainkan sebagai pembeda antara “aku” dan “kamu”. Ini adalah api yang bisa berubah menjadi konflik rasial kapan saja.

Apakah Perubahan Iklim Rasis?

Zane mengungkapkan, ciri-ciri negara bekas jajahan seperti di Eropa menjadi salah satu cikal bakal munculnya rasisme.

“Ada konflik antara ras pendatang dan ras lokal. Masyarakat yang mulai menjajah datang ke daerah untuk mendirikan koloni. Nah, konflik itu bermula karena masyarakatlah yang menguasai tanah pada awalnya,” jelas Zayn.

Baca Juga  Organ Gerak Siput

Amerika memiliki sejarah konflik rasial bersejarah yang dimulai dengan praktik perbudakan pada abad ke-17 dan ke-18 dan baru berakhir pada tahun 1865. Sejarah Amerika juga ditandai dengan tokoh-tokoh kesetaraan ras seperti Abraham Lincoln, Malcolm X, dan Martin Luther. Raja Jr.

Menurut Zein, Indonesia tidak punya sejarah seperti itu, meski kita punya catatan konflik etnis sepanjang sejarah.

Apa Itu Rasis? Kenali Pengertian, Dan Bentuk Bentuknya

Saat teman-teman GNFI sedang menaiki angkutan umum, tiba-tiba ada orang, katakanlah orang berkulit hitam, kebetulan duduk atau berdiri di samping kami. Tahukah Anda bahwa tubuh kita sering kali mengalami sedikit perubahan?

Zayn berkata: “Ini bukan karena kami rasis. Bukan karena kami melakukan diskriminasi, ini didorong oleh naluri. Hal yang disebut naluri ini terjadi dalam hitungan detik dan orang-orang mengendalikannya. Mereka tidak bisa. Kami akan melakukannya.”

Itu sebabnya kita tidak mengetahuinya dan orang lain seringkali tidak. Zane menjelaskan, dalam psikologi evolusioner, Zane menjelaskan ada tiga hal yang membuat naluri manusia secara otomatis melakukan tindakan tidak sadar dan berperilaku egois terhadap orang lain, yaitu:

Masyarakat sebenarnya bisa memprediksi ancaman yang akan atau akan menimpanya. Secara naluriah, tubuh bergerak untuk menghindari potensi bahaya yang sebenarnya terjadi, dan hal ini tidak selalu berhubungan dengan ras.

Opini: Memutus Rantai Rasisme, Warisan Kolot Yang Tak Lagi Relevan

“Jika Anda ingin mencobanya, meski hitam atau putih, tetapi tubuh kita menganggapnya sebagai ancaman, naluri kita akan aktif,” kata Zane.

Masyarakat harus benar-benar memahami jika hal ini akan terjadi. Jangan terlalu cepat mengatakan ini adalah pendekatan yang diskriminatif, kata Zane.

Naluri manusia sering kali muncul dalam situasi ini. Kondisi itulah yang membuat kita mencintai seseorang dan mendekati kharisma kepemimpinan.

Seperti halnya orang menyukai seseorang yang memiliki kharisma seorang pemimpin, orang secara naluriah lebih menyukai seseorang yang dianggap ganteng dan ganteng.

Mobil Self Driving Agak Rasis, Susah Klo Suruh Detect Orang Yang Kulitnya Item

“Tapi bukan karena kita membeda-bedakan, awalnya karena naluri (kita tidak bisa mengendalikannya), tapi kemudian kita mampu mengendalikan dan mengendalikannya,” kata Zain.

Pada tahap inilah manusia melihat kemungkinan reproduksi. Naluri ini muncul karena “kita merasa ras atau kelompok kita akan mencapainya

Segala sesuatu yang terjadi bersifat naluriah dan terjadi secara otomatis pada manusia. Lebih dalam lagi Zane menjelaskan, hal inilah yang mendasari teori Darwin tentang keinginan manusia untuk bertahan hidup.

Tujuh belas tahun yang lalu, negara ini mendeklarasikan dirinya. Pemuda Indonesia telah belajar bahwa perjuangan kemerdekaan tidak bisa dilakukan secara lokal. Itu hanya sia-sia. Kemerdekaan hanya dapat dicapai melalui persatuan dan kesatuan cita-cita.

Baca Juga  The Best Arrangement Sentences Is

Diskriminasi Rasial Sebagai Warisan Sejarah Dan Kultur

Seolah-olah kaum muda tidak puas dengan hasilnya, mereka kembali mengadakan Kongres Pemuda II dan mencapai hasil yang lebih besar lagi. Pada tanggal 28 Oktober 1928, janji pemuda membuka lembaran baru perjuangan bangsa Indonesia. Perjuangan yang selama ini kita pahami hanya bersifat lokal dan regional, kini menjadi perjuangan nasional.

Tentu kita ingat bahwa berbagai organisasi pemuda, perwakilan dari setiap suku dan agama, ikut serta dalam kongres tersebut. Ada Jong Java, Jong Batak, Jong Celebes, Jong Sumateranen Bond, Jong Islamieten Bond, Jong Ambon dan masih banyak lagi.

Tak lupa tiga pemuda Papua yang juga turut serta dalam kongres tersebut. Mereka adalah Abner Ohi, Aitai Karubaba dan Orpa Pallo. Seringkali terlupakan, namun ketiga sosok inilah yang mengobarkan semangat kesetiaan pemuda terhadap rasa persatuan dalam masyarakat Papua yang masih terasa hingga saat ini.

Jangan lupakan pemuda-pemuda Tiongkok seperti Kwi Thiam Hong, John Lau Tjoan Hock, Oei Kei Siang, dan Tjoy Jien Kwi. Tidak perlu diragukan lagi darimana darah asli mereka berasal. Padahal, mereka punya misi mempersatukan Indonesia di kongres tersebut. Keduanya sepakat bahwa negeri penuh suku warna-warni ini harus merdeka.

Warga China Australia Masih Terus Alami Serangan Rasisme Setelah Pandemi Covid

Sejak saat itu, janji pemuda terus menyebar di kalangan generasi muda Indonesia, termasuk pemuda Arab. Butuh waktu enam tahun sebelum mereka mengakui Indonesia sebagai tanah air mereka. Pemahaman ini diungkapkan di Kongres pada tahun 1934. 4-5 Oktober di Semarang.

Suatu bangsa terdiri dari orang-orang yang memiliki naluri tetapi bisa belajar. Selain itu, suatu bangsa dapat belajar dari pengalamannya sendiri maupun pengalaman bangsa lain untuk menjadi bangsa yang besar.

TAGS: Masalah rasisme di Indonesia Indonesia bukan negara rasis Rasisme Diskriminasi rasial United Indonesia GNFI Pemahaman Indonesia tidak rasis Keberagaman Multikultural Indonesia

Jika Anda tertarik dengan artikel Dini Nurhadi Yasi lainnya, silakan klik tautan ini untuk melihat arsip artikel Dini Nurhadi Yasi.

Fifa Kecam Ucapan Rasis Suporter Atalanta Terhadap Vlahovic, Jangan Lakukan Itu Gan!

Terima kasih telah melaporkan penyalahgunaan yang melanggar aturan atau gaya penulisan GNFI. Kami berusaha menjaga GNFI bebas dari konten yang tidak seharusnya ada di sini. Rasisme adalah keyakinan bahwa ras tertentu (dibandingkan dengan ras lain) memiliki karakteristik dan perilaku buruk yang melekat, biologis, atau genetik dan secara sistematis dianiaya atau ditindas berdasarkan prasangka tersebut. Dalam beberapa kasus, rasisme juga dibarengi dengan mitos superioritas ras pelaku rasisme sebagai pembenaran untuk menguasai atau menindas ras lain. Rasisme pertama kali muncul dari perbudakan modern pada masa awal kapitalisme, ketika kapitalis Eropa dan Amerika berusaha memperbudak orang kulit hitam Afrika di perkebunan mereka. Rasisme dalam perkembangannya tidak hanya memanfaatkan keunggulan biologis, namun juga perbedaan suku, budaya, bahkan agama. Rasisme juga meningkat di Indonesia.

Sementara itu, rasisme di india sudah ada sejak masa kolonial India

Crm adalah dan contohnya, website adalah dan contohnya, franchising adalah dan contohnya, hosting adalah dan contohnya, tes toefl adalah dan contohnya, deposito adalah dan contohnya, invoice adalah dan contohnya, iot adalah dan contohnya, erp adalah dan contohnya, advertising adalah dan contohnya, resume adalah dan contohnya, investasi adalah dan contohnya