Rumusan Pancasila Dalam Pembukaan Uud Negara Republik Indonesia Tahun 1945 – Presentasi berjudul: “Sejarah Pembentukan Negara Republik Indonesia, Pancasila dan UUD 1945 Oleh: Armstrong Harefa, SH, MH”— Transcript presentasi:

1 Sejarah Pembentukan Organisasi Negara Republik Indonesia, Pancasila dan UUD 1945: Armstrong Harefa, S.H., M.H.

Rumusan Pancasila Dalam Pembukaan Uud Negara Republik Indonesia Tahun 1945

Sidang digelar Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) atau Dokuritsu Zyunbi Tyoosakai pada 29 Mei lalu. Pada tanggal 1 Juni 1945 di Gedung Chow Sang Inn Jln Pejambon 6 Jakarta, Dr. KRT. Sebagai Presiden, Rajiman Vidyodiningrat dalam pidato pembukaannya menyampaikan pokok persoalan dasar negara Indonesia. Ada tiga orang yang berlandaskan negara Indonesia yang menyampaikan pandangannya, yaitu: Mr. Mohammad Yameen menyebutkan lima prinsip dalam pidato singkatnya: a. Peri Nasional b. Kemanusiaan peri c. Peri Ilahi d. peri rakyat e. kesejahteraan rakyat

Proses Perumusan Pancasila Sampai Penetapan

Sebuah timb. Hubungan c. Keseimbangan internal dan eksternal d. Pembahasan Keadilan Sosial Pada sidang hari ketiga tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mengusulkan lima dasar negara Indonesia merdeka, yaitu: a. kewarganegaraan Indonesiab. Internasionalisme dan Humanisme c. mufakat atau demokrasi d. kesejahteraan sosial e. Keilahian yang dipupuk.

4 Lima prinsip Ir. Soekarno menyebut Pancasila ini, yang diyakininya dapat diringkas menjadi tiga sila (tiga sila), yaitu: a. Penyebab sosial b. Sosial demokrasi c. Menumbuhkan keilahian menurutnya. Trisula Soekarno tersebut di atas masih bisa diringkas menjadi satu sila, yaitu awal Gotong Royong. Komite Sembilan bertemu pada 22 Juni 1945. Selain itu, merekomendasikan rumusan dasar negara yang dikenal dengan Piagam Jakarta, yang meliputi: 1. Ketuhanan dengan kewajiban melaksanakan syariat Islam bagi pemeluknya. 2. Kemanusiaan yang adil dan beradab. 3. Persatuan Indonesia. 4. Demokrasi yang dipimpin oleh kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. 5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

5 Pada tanggal 14 Juli 1945, dalam rapat paripurna BPUPKI menerima laporan dari dewan redaksi UUD yang dibacakan oleh Ir. Sukarno. Laporan tersebut mencakup tiga hal pokok, yaitu: Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Pembukaan UUD dan Batang Tubuh UUD. Pada tanggal 7 Agustus 1945, dibentuklah Dokuritsu Junbi Inkai atau Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang diketuai oleh Ir. Sukarno. Fungsi PPKI adalah, pertama, meresmikan pembukaan (bahasa Belanda: Prelude) dan batang tubuh UUD 1945. Kedua, mempersiapkan penyerahan kekuasaan dari pemerintah pendudukan militer Jepang kepada bangsa Indonesia, dan ketiga, mempersiapkan segala aspek ketatanegaraan bagi negara Indonesia baru. PPKI membahas konstitusi negara Indonesia dengan menggunakan teks Piagam Jakarta yang disetujui oleh BPUPKI. Namun, sebelum sidang dimulai, Bung Hatta dan beberapa tokoh Islam mengadakan musyawarah sendiri untuk menyelesaikan persoalan “tujuh kata” dalam kalimat “…dengan kewajiban menerapkan syariat Islam kepada para pengikutnya”. Hal itu dilakukan untuk menanggapi pesan dari agama lain dan khususnya dari Indonesia timur yang menentang usulan tersebut. Dia mengancam akan mendirikan negaranya sendiri jika hukumannya tidak diubah.

Baca Juga  Epikotil Adalah

6 Akhirnya tercapai kesepakatan untuk menghilangkan kalimat “…dengan kewajiban menerapkan syariat Islam kepada pemeluknya” dan menggantinya dengan “ketuhanan Yang Maha Esa”. Hal ini untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Dalam sidang PPKI, ditetapkan sistematika UD sebagai berikut: Pembukaan (Preambul) UUD 1945 terdiri dari empat alinea. Dalam Pasal 4 UUD 1945 disebutkan Pankshila sebagai dasar negara, yaitu sebagai berikut: 1. Ketuhanan Yang Maha Esa. 2. Kemanusiaan yang adil dan beradab. 3. Satuan Indonesia. 4. Kewarganegaraan yang dibimbing oleh kebijaksanaan dalam diskusi/perwakilan. 5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Batang tubuh UUD 1945 terdiri dari 16 Bab, 37 Pasal, 4 Pasal Peraturan Peralihan dan 2 Pasal Peraturan Tambahan, Penjelasan UUD 1945 yang terdiri dari Penjelasan Umum dan Penjelasan Pasal-pasal.

Tabel 1.3 Rumusan Sila Sila Pancasila Dalam Piagam Jakarta Dan Pembukaan Uud 1945 Ada 5 Kotak Ya

7 Susunan dan rumusan Pancasila yang dimuat dalam Pembukaan UUD 1945 merupakan kesepakatan seluruh bangsa Indonesia. Oleh karena itu, sejak saat itu bangsa Indonesia memutuskan untuk menjadikan Pancasila sebagai dasar negara kesatuan Republik Indonesia. PPKI juga mengambil beberapa keputusan penting, diantaranya: 1. Pengesahan UUD 1945 2. Terpilihnya Ir. Soykarno sebagai Presiden dan Dr. Moh Hatta sebagai wakil presiden atas usulan Otto Iskandardinata. 3. Membentuk Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) untuk membantu Presiden dalam menjalankan tugasnya sebelum DPR/MPR dibentuk. Pancasila menghadapi tantangan terbesar untuk kelangsungan hidupnya sebagai ideologi nasional ketika banyak individu mencoba mengganti ideologi Pancasila dengan ideologi komunis. Pecahnya G30S/PKI pada 30 September 1965, sebuah gerakan untuk menggantikan PKI dengan komunisme, gagal karena kesadaran rakyat Indonesia untuk mempertahankan Pancasila sebagai dasar negara menggagalkan upaya PKI.

8 Tantangan terhadap Pancasila sebagai ideologi juga terlihat pada masa Orde Baru, ketika Pancasila disalahgunakan sebagai dasar untuk melegitimasi tindakan politik yang sebenarnya menyimpang dari isu-isu yang terkandung dalam Pancasila itu sendiri. Pancasila lahir sebagai hasil kemerdekaan dan menjadi dasar dan pelindung bangsa dan negara Indonesia. Pancasila memiliki arti penting yaitu filosofi, pemikiran mendalam dan nilai-nilai yang mampu mewujudkan cita-cita Bhinneka Tunggal Ika. Pokok-pokok pengamalan Pancasila harus benar-benar dilaksanakan oleh bangsa Indonesia, sehingga Pancasila tidak hanya berfungsi sebagai dasar negara dengan kosa kata (sesuatu yang berbeda), tetapi juga berfungsi sebagai jiwa bangsa Indonesia. Mencapai tujuan nasional dan sebagai identitas nasional.

Baca Juga  5 Contoh Hewan Avertebrata

Ketetapan MPR no. II/MPR/1978 Ekprasetiya Panchakarsa menjabarkan lima prinsip Panchashila dalam 36 butir sebagai pedoman praktis pelaksanaan Panchashila. Itu kemudian dicabut dan Ketetapan MPR no. Pengamalan Pancasila I/MPR/2003 dengan 45 butir sebagai berikut: Konsep Pertama = Ketuhanan Yang Maha Esa, dilambangkan dengan BINTANG, artinya bintang adalah cahaya dewa yang merupakan cahaya spiritual bagi setiap manusia. Sedangkan latar belakang hitam melambangkan warna alam atau warna asli yang menunjukkan bahwa Tuhan bukan hanya ciptaan manusia melainkan sumber segala sesuatu dan telah ada sebelum segala sesuatu yang ada di dunia ini.

2. Rakyat Indonesia beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa menurut agama dan kepercayaannya masing-masing atas dasar kemanusiaan yang adil dan bermartabat. 3. Menumbuhkan sikap hormat dan gotong royong di antara pemeluk agama dan pemeluk agama yang berbeda terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 4. Meningkatkan kerukunan antar umat beragama dan berkeyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 5. Agama dan Kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa menyangkut hubungan manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. 6. Menumbuhkan sikap saling menghargai kebebasan beribadah menurut agama dan kepercayaan masing-masing. 7. Jangan memaksakan agama dan kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa pada orang lain.

Sejarah Singkat Perumusan Pancasila, Ada 3 Tokoh Yang Berikan Usulan

Itu dilambangkan dengan rantai, yang memiliki mata rantai berbentuk persegi panjang dan dihubungkan bersama untuk membentuk lingkaran. Rantai persegi panjang melambangkan laki-laki, lingkaran melambangkan perempuan. Tautan yang terhubung melambangkan bahwa setiap pria dan wanita saling membutuhkan dan harus bersatu untuk menjadi kuat seperti rantai. 1. Mengenali dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. 2. Mengakui persamaan, persamaan hak dan kewajiban dasar setiap manusia tanpa membedakan kebangsaan, asal usul, agama, kepercayaan, jenis kelamin, status sosial, warna kulit, dan lain-lain. 3. Mengembangkan sikap saling mengasihi sesama manusia. 4. Mengembangkan sikap saling toleran dan tenggang rasa. 5. Kembangkan sikap sewenang-wenang terhadap orang lain.

Baca Juga  Pengertian Teknik Membutsir Adalah

7. Menikmati kegiatan kemanusiaan. 8. Berani membela kebenaran dan keadilan. 9. Bangsa Indonesia menganggap dirinya bagian dari seluruh umat manusia. 10. Mengembangkan sikap hormat dan kerjasama dengan bangsa lain. Takdir Ketiga = Persatuan Indonesia dilambangkan dengan Pohon Bank, yaitu pohon besar tempat banyak orang dapat berlindung di bawahnya, karena seluruh rakyat Indonesia dapat “berlindung” di bawah naungan negara Indonesia. Apalagi pohon beringin memiliki sulur dan akar yang menyebar jauh dan luas, namun tetap berasal dari pohon yang sama, seperti keragaman suku bangsa yang bersatu dalam nama Indonesia.

13 1. Mampu menempatkan solidaritas, persatuan dan kepentingan serta keamanan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan individu dan kelompok. 2. Mampu dan rela berkorban demi kebaikan negara dan bangsa jika diperlukan. 3. Mengembangkan rasa cinta tanah air dan bangsa. 4. Mengembangkan kebanggaan nasional dan rasa tanah air Indonesia. 5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian yang berkesinambungan dan keadilan sosial. 6. Pembangunan persatuan Indonesia berlandaskan Brineka Tunggal Ika. 7. Menggalang persatuan demi persatuan dan kesatuan nasional.

4 primer = demokrasi cerdas. Kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan disimbolkan dengan BANENG, karena banteng adalah hewan sosial yang suka berkumpul, seperti percakapan dimana orang perlu berkumpul untuk membicarakan sesuatu. 1. Sebagai warga negara dan warga negara, setiap orang Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama. 2. Jangan memaksakan kehendak Anda pada orang lain. 3. Mengutamakan diskusi dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama. 4. Diskusi mufakat penuh semangat kekeluargaan. 5. Menghormati dan mematuhi setiap keputusan yang diambil sebagai hasil musyawarah. 6. Anda menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab.

Hari Lahir Pancasila]

8. Diskusi dilakukan dengan akal sehat dan kehati-hatian yang mulia. 9. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai kebenaran dan keadilan yang mengutamakan persatuan dan kesatuan untuk kepentingan bersama. Mempercayakan wakil yang dipercaya untuk berkonsultasi. PLA FFTH = Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia dilambangkan dengan BERAS dan KAPAS, digunakan karena merupakan kebutuhan pokok setiap manusia, yaitu sandang dan pangan merupakan kebutuhan utama untuk mencapai kesejahteraan yang merupakan tujuan utama dari sila kelima ini .

16

Pembukaan uud 1945 terdiri dari, naskah pembukaan uud 1945, makna pembukaan uud 1945, pembacaan pembukaan uud 1945, hubungan pancasila dengan pembukaan uud 1945, teks uud 1945 pembukaan, uud dasar 1945 pembukaan, pembukaan uud 1945 pdf, tujuan negara indonesia dalam pembukaan uud 1945, rumusan pancasila menurut uud 1945, rumusan pancasila dalam pembukaan uud 1945, tulisan pembukaan uud 1945