Yang Bukan Peran Dan Posisi Indonesia Di Asean Adalah – Banyak sarjana atau pengamat yang masih mempertanyakan peran sentral ASEAN, terutama dalam pengambilan keputusan. Salah satunya adalah Muller (2019), yang menyerukan peran kepemimpinan ASEAN dalam menjawab tantangan baru kawasan dan dunia. ASEAN tetap tidak mampu menyelesaikan masalah kawasan. Isu dan keamanan merupakan isu terpenting bagi ASEAN, mengingat hal yang dihadapi sangat berbeda, seperti perubahan persaingan dan ekonomi antara Amerika Serikat (AS) dan China, pembentukan dialog keamanan segiempat. Dialog Keamanan Segiempat) kerja sama keamanan antara Amerika Serikat, Australia, India dan Jepang, pembentukan aliansi pertahanan AUKUS antara Australia, Inggris Raya dan Amerika Serikat, ketegangan di Laut Cina Selatan, krisis rezim militer di Myanmar, dan kurang penting. Pemulihan ekonomi pasca pandemi.

Semua ini adalah situasi dinamis yang harus disikapi secara tepat oleh ASEAN untuk mendorong dan memperkuat kerja sama dan perdamaian di kawasan. Namun, ASEAN harus terus tumbuh sebagai organisasi yang efektif dan berperan penting sebagai penggerak stabilitas dan perdamaian kawasan. Pada tahun Mengingat bahwa ASEAN tidak dapat mencapai konsensus tentang Laut Cina Selatan pada KTT Phnom Penh pada tahun 2012, ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan peran sentral ASEAN. Kegagalan tersebut ditudingkan pada campur tangan China yang merusak persatuan ASEAN. Hal ini tentunya akan mengancam konsensus yang sebelumnya kuat dari negara-negara anggota. Kamboja dan Myanmar secara terbuka mendukung China dalam konflik Laut China Selatan, mengabaikan kepentingan dua negara ASEAN, Filipina dan Vietnam, yang memiliki kepentingan signifikan di Laut China Selatan.

Yang Bukan Peran Dan Posisi Indonesia Di Asean Adalah

Tantangan terhadap peran sentral ASEAN di kawasan semakin nyata ketika aliansi militer AUKUS dibentuk, yang meliputi Australia, Inggris Raya, dan Amerika Serikat. AUKUS sebenarnya dimaksudkan untuk melawan pertumbuhan militer China, tetapi pada saat yang sama menunjukkan bahwa ASEAN tidak mampu menangani persaingan kekuatan besar di kawasan. Meskipun pihak asing menuntut agar peran sentral ASEAN dihormati, ASEAN tidak dapat berbuat banyak terhadap ASEAN, China, dan kekuatan regional lainnya. Persaingan antara Amerika Serikat dan China di kawasan Indo-Pasifik berpotensi mengancam ASEAN sebagai kelompok marjinal di kawasannya sendiri.

Perceived Obstacles To The Establishment Of An Asean Community

Oleh karena itu, ketika Indonesia menjadi ketua ASEAN pada tahun 2023, penting untuk mendorong peran sentral ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai bagian dari solusi untuk membawa perdamaian di kawasan. Ini tentu bukan tugas yang mudah, karena ASEAN dan forum diskusi yang dihadirkan selama ini tidak memperhitungkan kepentingan pihak-pihak yang terlibat dalam ketidaksesuaian kepentingan di kawasan (Buenkoceso, 2021). Peningkatan peran sentral ASEAN berarti Indonesia harus dapat menggunakan forum seperti ASEAN+3, Forum Regional ASEAN atau KTT Asia Timur secara efektif untuk menjaga relevansi dan kemampuan ASEAN dalam mengendalikan persaingan negara-negara besar Afrika. Kisaran (Nabbs-Keller, 2020) tampaknya kurang optimal akhir-akhir ini.

Baca Juga  Olahraga Berikut Yang Merupakan Cikal Bakal Olahraga Sepak Bola Adalah

Peran sentral ASEAN semakin memudar, karena organisasi ini sulit mencapai kesepakatan bersama dalam menyelesaikan masalah yang muncul di kawasan. Berlarut-larutnya penyelesaian kudeta militer di Myanmar merupakan salah satu contoh sulitnya ASEAN mencapai konsensus. Bahkan, pada April 2021, para pemimpin ASEAN mampu mencapai 5 poin kesepakatan penyelesaian Myanmar. Namun sayangnya, selama ini pelaksanaan konsensus tersebut masih menghadapi kendala. Padahal, sentralisasi didefinisikan dalam Pasal 1.15 Piagam ASEAN. Artikel tersebut menjelaskan antara lain tujuan utama ASEAN adalah sentralisasi dan peran aktif ASEAN sebagai motor penggerak utama kerjasama dengan mitra eksternal. Arsitektur regional yang jelas dan komprehensif. Pada KTT ASEAN 2010 di Hanoi, sentralisasi didefinisikan sebagai arsitektur regional berdasarkan kerangka kerja di kawasan, dan ASEAN sebagai pendorong utama saling ketergantungan dan pemberdayaan.

Mengacu pada pendekatan konstruktivis (Zehfuss, 2002), kerjasama internasional berkembang terutama di tingkat regional karena kesamaan kepentingan strategis, dan terkait erat dengan kepentingan nasional yang ingin dicapai oleh kerjasama tersebut. Kehadiran kepentingan strategis ini mendorong semua negara untuk mengembangkan kerja sama bilateral dan regional yang kuat dengan negara lain. Kerja sama yang terjalin dan dikembangkan di masing-masing negara memiliki keunggulan strategis bagi Amerika Serikat.

Sebagai satu-satunya organisasi regional di kawasan Asia Tenggara, ASEAN harus mampu menjadi poros segala bentuk kerjasama di kawasan. Sayangnya, ASEAN belum menunjukkan kesatuan internal yang kuat, kebulatan suara dan mekanisme pengambilan keputusan yang tidak dimiliki oleh Piagam ASEAN.

Peringkat Asean Corporate Governance Scorecard (acgs)

Padahal ASEAN diciptakan untuk menjadikan kawasan Asia Tenggara aman, damai, dan netral. Meskipun ASEAN merupakan pusat gravitasi strategis, tidak semua negara anggota ASEAN memiliki kemampuan yang sama untuk menjadi seimbang atau efektif dalam mekanisme pengambilan keputusan dalam sistem internasional. ASEAN terbagi dan terfragmentasi antara mencari dukungan dan keamanan AS, atau mencari keuntungan dari proyek ekonomi dan perdagangan dengan China. Sentralisasi ASEAN harus menekankan pembangunan sistem ASEAN-sentris daripada mengandalkan Amerika Serikat atau China.

Baca Juga  Jelaskan Maksud Dari Kebugaran Jasmani

Namun, strategi sentralisasi ASEAN menghadapi tantangan serius di masa depan. Tujuan, kepentingan, dan kapasitas nasional masing-masing negara anggota di wilayah geografis yang berbeda memiliki dampak yang signifikan terhadap potensi ASEAN sebagai aktor regional yang independen. Negara-negara anggota memiliki sikap dan strategi yang berbeda terhadap China dan Amerika Serikat. Ketergantungan ekonomi pada China, Kamboja dan Laos mendukung pandangan yang lebih pro-China, sementara negara-negara yang memiliki hubungan baik dengan Amerika Serikat, seperti Singapura dan Vietnam, tampak lebih cenderung untuk bekerja sama dengan Washington. Sikap masing-masing negara anggota ASEAN – yang masih sulit untuk dinegosiasikan – menunjukkan kepada dunia bahwa ASEAN masih merupakan organisasi yang kuat, namun tidak tersentralisasi. Kurangnya pemahaman dan komitmen bersama membuat ASEAN sulit untuk bertransformasi dari bentuk organisasi menjadi masyarakat yang modern dan kuat.

Dalam konteks seperti itu, sudah saatnya menerapkan kebijakan sentralisasi ASEAN dengan membuka ruang bagi perusahaan untuk mengejar agendanya sendiri. Selama negara-negara ASEAN bersatu dalam tujuan yang sama, mereka akan tetap kuat. Jika tidak, dua pemain utama dalam sistem internasional, China dan AS, akan sama-sama meningkatkan pengaruhnya terhadap masing-masing negara.

Menciptakan polarisasi dan ketidakpastian di dalam dan di dalam kawasan. Akibat polarisasi ini, tidak salah jika diasumsikan bahwa pengaruh ASEAN akan berkurang dan akan terpecah di masa depan. Hari ini, ASEAN telah mencapai persimpangan kritis. Sebagaimana dijelaskan dalam Pandangan Indo-Pasifik ASEAN, konsep sentrisitas ASEAN secara luas menekankan bahwa ASEAN harus menjadi platform regional utama untuk mengatasi tantangan bersama dan terlibat dengan kekuatan eksternal. Namun, persaingan geografis yang meningkat telah memberikan tekanan baru pada peran sentral ASEAN.

Ketua Asean 2023 Dijabat Indonesia Setelah Diserahkan Kamboja

Pada tahun 2023, Indonesia akan menjadi ketua Essen untuk keempat kalinya setelah tahun 1976, 2003, dan 2011. Pada tahun A adalah salah satu negara terbesar di kawasan ini. Penguatan peran sentral ASEAN merupakan kondisi yang tidak dapat ditawar lagi, sehingga ASEAN tetap menjadi lokomotif yang berguna untuk menyelesaikan berbagai konflik kepentingan antar negara-negara utama kawasan. ASEAN harus mampu menjaga identitasnya sebagai penjaga stabilitas dan perdamaian tidak hanya untuk negara anggotanya tetapi juga untuk kawasan Indo-Pasifik yang lebih luas. Ini berarti bahwa ASEAN harus membangun konsensus, memimpin aksi bersama dan berkoordinasi dalam isu-isu kunci. Pada KTT ASEAN yang diadakan di Phnom Penh pada 14 November 2022, Presiden Joko Widodo dengan jelas mengumumkan langkah ke depan, menekankan bahwa ASEAN seharusnya tidak menjadi platform kompetitif bagi negara-negara besar, tetapi pusat kegiatan diplomatik di masa depan. Kawasan Indo-Pasifik (Media Indonesia, 12 November 2022).

Baca Juga  Sebutkan Gerakan Tangan Dalam Tari Tempurung Kelapa

Gagasan dan prakarsa yang patut mendapat perhatian di bawah kepresidenan Indonesia 2023 termasuk meyakinkan negara-negara anggota bahwa ASEAN adalah pilihan terbaik untuk memenuhi kebutuhan awal negara atau menciptakan lingkungan yang damai dan aman. Dengan meningkatnya globalisasi, sudah saatnya negara-negara ASEAN menyadari pentingnya ASEAN yang lebih kuat dan bersatu jika ekonomi dan masyarakatnya tidak ketinggalan dalam lingkungan global yang semakin kompleks dan kompetitif. Pendekatan seperti itu diperlukan karena Indonesia berkomitmen pada kesatuan dan sentralitas ASEAN. Memperkuat persatuan dan sentralitas berarti ASEAN akan berpartisipasi dalam membangun lingkungan yang aman, stabil, dan sejahtera di kawasan Indo-Pasifik.

Ketua ASEAN bertindak sebagai fasilitator dalam membentuk pendekatan ASEAN terhadap isu-isu regional, daripada menempati posisi dominan vis-à-vis negara anggota lainnya. Jika Indonesia dapat menjalankan peran tersebut, maka akan membawa hasil yang positif dalam penyelesaian permasalahan di kawasan ASEAN. Indonesia harus mengadopsi strategi untuk memperkuat kekuatan ASEAN untuk menentukan kesamaan perspektif ketika menghadapi masalah ASEAN. Kemampuan Indonesia untuk mengembangkan agenda dan strategi yang lebih baik dalam jangka panjang akan membantu menciptakan sentralisasi ASEAN yang lebih baik. Menyelesaikan krisis Myanmar akan menjadi tantangan pertama Indonesia sebagai ketua ASEAN. Pada KTT ASEAN yang diadakan di Jakarta pada April 2021, 5 poin disepakati untuk menyelesaikan Myanmar, namun sudah lebih dari setahun berlalu sejak krisis Myanmar belum juga terselesaikan.

Prinsip netralitas yang dianut Indonesia selama ini memberikan peluang bagi Indonesia untuk meningkatkan peran sentral ASEAN di kawasan. Selama ini, negara-negara besar cenderung mengabaikan pentingnya peran sentral ASEAN di kawasan. ASEAN pasti akan memberikan tekanan pada tata kelola dan keamanan di kawasan yang berubah dengan cepat. ASEAN harus mampu beradaptasi dengan situasi yang dapat diatasi karena sikap negara-negara besar di kawasan menjadi lebih tegas dan proaktif. Oleh karena itu, peningkatan peran sentral ASEAN yang harus dimainkan oleh Indonesia di masa depan, tidak didasarkan pada kekuatan, tetapi pada kepercayaan negara-negara besar di ASEAN untuk menangani berbagai persoalan dengan cara yang dapat diterima oleh semua pihak.

Ada Beragam Konflik Di Asia Tenggara

Peran indonesia di lingkungan asean, sebutkan peran indonesia di lingkungan asean, peran indonesia dalam asean adalah, peran indonesia asean, peran asean bagi indonesia, salah satu peran indonesia terhadap asean adalah, peran indonesia di asean, peran indonesia di dalam asean, peran indonesia di negara asean, peran indonesia dalam asean, peran indonesia terhadap asean, peran indonesia di lingkungan negara negara asean adalah