Bencana Kekeringan Terjadi Karena Tingginya Laju – Di belakang kebun anggur di Napa County terdapat salah satu dari lusinan kebakaran hutan yang terjadi di California Utara pada bulan Oktober 2017. Wilayah ini telah dilanda kekeringan dan panas ekstrem selama bertahun-tahun.

.co.id – Tiga puluh tahun yang lalu, potensi dampak buruk dari pembakaran bahan bakar fosil dan emisi panas dari hutan tropis mendominasi berita utama. Butuh satu abad perkembangan ilmu pengetahuan dan perubahan ide yang dramatis untuk mengedepankan topik ini. Faktanya, ilmuwan perintis asal Swedia, Svante Arrhenius, yang pertama kali memperkirakan besarnya pemanasan akibat pembakaran batu bara secara luas pada tahun 1896, sebenarnya menganggapnya sebagai sebuah berkah.

Bencana Kekeringan Terjadi Karena Tingginya Laju

Banyak cerita yang beredar pada dekade tersebut, termasuk artikel yang sangat menarik di New York Times pada tahun 1956, yang menyoroti kesulitan utama dalam membatasi emisi berbahaya: melimpahnya pasokan bahan bakar fosil. “Batubara dan minyak masih melimpah dan murah di banyak belahan dunia, dan kami yakin bahwa industri akan terus menggunakan kedua sumber energi ini bila memungkinkan.”

Climate Outlook 2023, Bmkg: Waspada Terjangan Bencana Hidrometeorologi Basah Dan Kering

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dibentuk pada akhir tahun 1988 setelah berbagai faktor menyoroti bahaya efek rumah kaca. Rancangan solusi tersebut dibuat setahun yang lalu, ketika banyak negara menandatangani Protokol Montreal, yang menjadi dasar langkah-langkah untuk menghapuskan senyawa sintetis yang merusak lapisan pelindung ozon di atmosfer.

Momen yang menentukan terjadi pada tanggal 23 Juni, saat kesaksian emosional di Senat. James E. Hansen adalah seorang ahli iklim yang mengalihkan perhatiannya dari mempelajari kondisi hangat di Venus hingga perubahan atmosfer bumi yang disebabkan oleh manusia. Dia menyimpulkan dengan tegas: “Efek rumah kaca telah ditemukan dan mengubah iklim kita saat ini.”

Pada bulan yang sama, saya secara resmi memulai tur jurnalisme saya pada Konferensi Perubahan Iklim Dunia yang pertama di Toronto, mempelajari ilmu pengetahuan tentang perubahan iklim, dampaknya, dan pilihan energi yang terkait. Perjalanan berlanjut. Banyak rincian yang telah berubah, namun isu utamanya tetap sama seperti ketika saya dan wartawan lain menemukannya pada tahun 1988.

Pada bulan Oktober, artikel sampul majalah Discover saya meliput ancaman banjir di Miami, potensi intensitas badai, perkiraan puncak emisi di Tiongkok, kerentanan tumpukan salju di Kalifornia, dan banyak lagi. Ada juga diskusi mengenai ketidakpastian perkiraan tingkat pemanasan yang masih terjadi hingga saat ini. Artikel ini diakhiri dengan kutipan dari profesor Universitas Harvard, Michael B. Elroy: “Jika kita memilih untuk menerima tantangan ini, kita mungkin dapat memperlambat laju perubahan secara signifikan sehingga mempunyai waktu untuk mengembangkan mekanisme yang mengurangi dampak buruk terhadap masyarakat dan memperkecil. kerusakan ekosistem. Atau kita bisa menutup mata, berharap yang terbaik dan hanya membayar tagihan ketika hal itu tiba.”

Baca Juga  Yang Tidak Termasuk Ciri-ciri Anak Sehat Berikut Ini Adalah

Bahan Ajar_mitigasi Bencana Alam

Peringatan ini mungkin terdengar familiar. Para ilmuwan, pendukung iklim, dan politisi yang peduli telah mengeluarkan pernyataan serupa. Namun hal ini tidak menghalangi laju pertumbuhan emisi.

Ada banyak perkembangan dalam teknologi energi terbarukan, dengan pesatnya perkembangan sistem tenaga surya dan angin serta peningkatan kinerja baterai yang diperlukan agar lampu tetap menyala saat matahari terbit dan udara tenang. Namun, 85% populasi dunia masih bergantung pada bahan bakar fosil untuk memenuhi kebutuhan energi mereka. Ketika tingkat kemiskinan menurun, permintaan energi fosil meningkat, sehingga menghambat kemajuan dalam efisiensi dan energi terbarukan. Penggunaan tenaga nuklir rendah karbon sedang menurun di Amerika Serikat dan sebagian besar Eropa karena masyarakat dihantui oleh ketakutan akan masa lalu yang mendesak penutupan pembangkit listrik lama dan pembangunan pembangkit listrik baru terhambat oleh tingginya biaya.

Bagaimana menjelaskan kurangnya kemajuan yang menentukan dalam perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia? Bisakah kita menyebutkan nama pelakunya? Ada begitu banyak teori dan tujuan serta banyak alasan berbeda. Hal ini mencakup: kurangnya dana untuk penelitian dasar (saya sering berada dalam posisi ini), pengaruh industri dalam politik, liputan media yang buruk, dan skeptisisme terhadap realitas perubahan iklim di kalangan investor bahan bakar fosil atau penentang intervensi pemerintah. Dan “ketidaknyamanan” kita sendiri – interpretasi saya terhadap berbagai perilaku manusia dan norma sosial yang memperumit isu perubahan iklim.

Selama bertahun-tahun saya mengira semua tersangka bersalah. Tapi ada kemungkinan lain. Mungkin, daripada melihat perubahan iklim sebagai kesalahan lingkungan yang perlu diperbaiki, kita harus menganggapnya sebagai bahaya yang perlu ditangani secara perlahan – setidaknya untuk saat ini, kemampuan umat manusia untuk mengelola planet ini melebihi kemampuan kita dalam memerangi perubahan iklim. . Pengaruh yang luar biasa. Pada tahun 2009, saya mengajukan ide ini dalam sebuah artikel berjudul “Adolescence on a Planetary Scale,” yang menyamakan spesies kita dengan remaja yang mampu menghadapi badai perubahan, transisi menuju masa dewasa, namun menolak Pertumbuhan – dengan menggunakan bahan bakar fosil, testosteron.

Baca Juga  Fasholli Lirobbika Wanhar Artinya

Banjir Dan Tanah Longsor Dominasi Bencana 2019, Apa Rencana Kesiapsiagaan Yang Perlu Dilakukan? • Safety Sign Indonesia

Namun situasinya lebih rumit. Semakin banyak saya melaporkan tentang daerah kumuh yang tidak berdaya di desa-desa di Kenya dan India, di mana masyarakatnya masih menggunakan batu bara hitam dan kayu bakar untuk memasak, semakin jelas bahwa tidak ada kata “kita” dalam hal energi atau kerentanan iklim terhadap bencana. Kelompok “kita” yang kaya mempunyai biaya untuk beralih ke energi ramah lingkungan dan mengurangi kerentanan terhadap panas, banjir, dan lain-lain. Namun, masih banyak orang yang kesulitan mengakses manfaat ekonomi dasar dari penggunaan bahan bakar fosil.

Penelitian yang dilakukan oleh banyak ilmuwan dan akademisi mendukung kesimpulan yang meresahkan: perubahan iklim tidak seperti masalah lingkungan apa pun yang pernah kita hadapi. Kita tidak bisa “memperbaikinya” seperti kabut asap atau lubang ozon melalui peraturan dan perjanjian serta perubahan teknologi yang terbatas. Skala spasial, skala temporal dan kompleksitas perubahan iklim terlalu besar; emisi ini merupakan hasil upaya 7,5 miliar orang saat ini dan 10 miliar orang dalam beberapa dekade mendatang untuk hidup sejahtera di planet ini.

Bentuk sebenarnya dari apa yang terjadi di Bumi hanya akan terlihat jika puncak emisi gas rumah kaca setara dengan indikator aktivitas manusia lainnya. Laporan sains tahun 2015 berjudul “The Great Acceleration” menyertakan grafik yang memetakan sinyal aktivitas manusia, mulai dari menurunnya curah hujan tropis hingga produksi kertas dan penggunaan air. Kebanyakan diantaranya mempunyai bentuk yang sama dengan kurva emisi CO2. Oleh karena itu, polusi dan dampak iklim merupakan gejala dari situasi yang lebih besar: momen konvergensi yang semakin sering disebut sebagai Antroposen.

Adam Frank, ahli astrofisika di Universitas Rochester, mulai membayangkan apa yang akan terjadi pada planet kita dalam berbagai skenario berbeda. Dengan menggunakan model matematika yang cukup sederhana, diperoleh tiga skenario ringkasan, yang dijelaskan Frank dalam buku barunya yang berjudul

Jaga Bumi Tugas Kita, Ayo Bergerak Bersama Berdaya!

. “Ketika populasi meningkat dan lingkungan bumi ‘menghangat’, pada titik tertentu populasinya akan turun hingga nol,” kata Frank. “Kami bahkan menemukan solusi terhadap keruntuhan yang terjadi ketika masyarakat beralih dari energi berdampak tinggi (bahan bakar fosil) ke energi berdampak rendah (energi surya).

Perspektif antarplanet Frank menjelaskan bahwa krisis iklim lebih baik dipandang sebagai tantangan besar yang membutuhkan waktu seumur hidup, atau bahkan beberapa generasi, untuk diselesaikan oleh umat manusia melalui ketekunan dan kesabaran. Pergeseran dalam perspektif ini meresahkan, namun juga membebaskan: artinya siapa pun yang memiliki semangat dan ketekunan dapat membuat perbedaan, apakah mereka seorang guru atau insinyur, seniman atau investor, atau hanya pekerja di planet ini.

Baca Juga  Menggambar Ragam Hias Disebut Juga Menggambar

Mensurvei ruang angkasa untuk menilai prospek Bumi, Frank kembali ke titik awal James Hansen – studi awalnya tentang tetangga kita yang super panas, Venus. Awal tahun ini, saya bertanya kepada Frank apa pendapatnya tentang masa depan planet kita.

Frank percaya bahwa biosfer mana pun yang melibatkan peradaban industri berskala planet mungkin mengalami kesulitan untuk menghindari gangguan besar. “Pertanyaannya adalah, seberapa sering suatu peradaban mengalami transisi dan muncul kembali sebagai bagian penting dari perubahan biosfer,” kata Frank. “Banyak hal yang mungkin bergantung pada warisan evolusi spesies,” katanya – apakah populasi mampu mengambil tindakan yang diperlukan untuk beradaptasi dan mengelola realitas baru secara bertanggung jawab.

Degradasi Lahan Dan Kekeringan Sedunia

Itulah pertanyaan yang dihadapi planet ini, beliau berkata: “Apakah kita mempunyai kapasitas? Saya harap begitu, tapi sepertinya kita akan segera melihatnya.” Beberapa daerah di Indonesia saat ini sedang dilanda puncak kekeringan yang mengakibatkan krisis air bersih, kerugian ekonomi akibat gagal panen bahkan kerawanan pangan. Hingga akhir September 2023, sebanyak 166.415 orang terkena dampak krisis air bersih akibat kekeringan ini.

Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) per 1 September 2023, 79% wilayah Indonesia hingga saat ini sedang mengalami musim kemarau sehingga mengakibatkan bencana kekeringan meluas. Berdasarkan informasi kebencanaan mingguan yang dirilis Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Senin (25 September 2023) hingga Selasa (26 September 2023), Jawa Barat, Banten, Jawa Timur, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Sulawesi Selatan , Gorontalo, Bali dan Nusa Tenggara Timur.

Selain musim kemarau, bencana kekeringan ini disebabkan oleh berbagai macam faktor, beberapa diantaranya disebabkan oleh ulah manusia. apa ini? Berikut 5 penyebab kekeringan.

Secara geografis, Indonesia terletak di garis khatulistiwa sehingga beriklim tropis. Daerah beriklim tropis seperti Indonesia juga rentan terhadap berbagai bahaya, terutama badai, topan, siklon tropis, dan bahaya iklim (bahaya yang dipengaruhi oleh angin, curah hujan, kelembaban dan suhu seperti banjir, tanah longsor, kekeringan, dan angin topan).

Pdf) Mengapa Ntt Kering? Apakah Hanya Karena Musim Hujan Yang Kurang? (menelaah Lebih Jauh Beberapa Penyebab Dan Solusi Praktis Untuk Mengatasinya)

Perubahan penggunaan lahan, misalnya untuk pembangunan atau pemukiman, dapat mengakibatkan hilangnya daerah tangkapan air hujan. Semakin kecil permukaan penyerapan, semakin sedikit air yang tersimpan di bawah tanah. Hal ini mempengaruhi kelembaban tanah dan tanah akan mengering.

Kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS) ditandai dengan berkurangnya luas hutan atau kawasan lindung di sekitarnya. Diskontinuitas temporal ini mengakibatkan aliran sungai berfluktuasi pada musim hujan dan kemarau, berkurangnya cadangan air, serta tingginya laju sedimentasi dan erosi. Hal ini mengakibatkan terjadinya banjir pada musim hujan dan kekeringan pada musim kemarau.

El Niño merupakan fenomena alam yang ditandai dengan meningkatnya suhu lautan di Samudera Pasifik bagian tengah dan timur sehingga mengakibatkan berkurangnya curah hujan, khususnya di Indonesia dan Australia. Di Indonesia, dampak El Niño umumnya berada pada puncaknya

Penanggulangan bencana kekeringan, laju endap darah tinggi karena, bencana kekeringan, mitigasi bencana kekeringan, penyebab bencana kekeringan, penyebab terjadi bencana alam, bencana alam kekeringan, gambar bencana alam kekeringan, penyakit diabetes disebabkan karena tingginya, gambar bencana kekeringan, bencana kekeringan di indonesia, pengertian bencana alam kekeringan