Diantara Atom-atom Berikut Yang Cenderung Menjadi Anion Adalah – Ion manakah yang membentuk atom dari unsur-unsur berikut? aNa(Z = 11)bAl(Z = 13). c S (Z = 16) d.Br (Z = 35) e.I (Z = 53) f.Ba (Z = 56)

Pada tahun 1916, ilmuwan bernama Lewis dan Langmuir menyatakan bahwa unsur gas mulia sulit bereaksi dengan unsur lain atau unsur sejenis karena elektron valensinya penuh. Jadi unsur yang paling stabil adalah unsur gas mulia (golongan VIIIA). Dalam konfigurasi elektron gas mulia, elektron valensi gas mulia penuh, yaitu. delapan (oktet) kecuali Dia, yaitu dua (dupl.).

Diantara Atom-atom Berikut Yang Cenderung Menjadi Anion Adalah

Jadi, unsur-unsur yang memiliki konfigurasi yang sama dengan gas mulia akan stabil, dan konfigurasi elektron yang tidak sama dengan gas mulia akan menjadi tidak stabil. Jadi bagaimana elemen lainnya distabilkan?

Rubrik Jawaban Lks

Dengan melepaskan atau menerima elektron, unsur non-gas mulia dapat distabilkan sehingga konfigurasi elektronnya mirip dengan gas mulia. Unsur logam yang kehilangan elektron akan membentuk ion positif, dan unsur nonlogam yang menerima elektron akan membentuk ion negatif.

Aturan Duple berlaku jika unsur yang melepaskan atau menerima elektron membentuk stabil (konfigurasi elektron) seperti unsur gas mulia He (2). Sedangkan aturan oktet berlaku jika unsur pelepas elektron atau penerima elektron membentuk (konfigurasi elektronik) yang stabil seperti unsur gas mulia Ne, Ar, Kr, Xe, dan Rn (8).

Unsur yang paling mudah membentuk ion positif adalah unsur golongan IA dan golongan IIA karena mudah melepaskan elektron. Sedangkan unsur yang mudah membentuk ion negatif adalah unsur golongan VIA dan VIIA karena mudah menerima elektron. Dua atau lebih atom dapat berinteraksi satu sama lain untuk membentuk molekul. Interaksi ini selalu disertai dengan pelepasan energi. Gaya-gaya yang menyatukan atom-atom dalam suatu molekul disebut ikatan kimia. Ikatan kimia terbentuk karena unsur-unsur membentuk struktur elektronik yang stabil. Struktur elektron stabil adalah struktur elektronik gas mulia (golongan VII A) seperti terlihat pada tabel berikut: Tabel Konfigurasi Elektron Gas Mulia Walter Cosell dan Gilbert Lewis pada tahun 1916 menyatakan bahwa terdapat hubungan antara kestabilan gas mulia. Dan cara ikatan nuklir. Mereka menyarankan bahwa jumlah elektron terluar dari dua atom yang berikatan akan berubah sedemikian rupa sehingga susunan dua elektron dari dua atom serupa dengan gas mulia. Konfigurasi atau struktur elektron gas mulia suatu atom atau kecenderungan memiliki 8 elektron pada kulit terluar disebut nilai oktet. Sedangkan unsur dengan nomor atom rendah (seperti H dan Li) cenderung memiliki 2 elektron valensi, seperti helium, yang mengikuti aturan doublet. Jadi dapat disimpulkan bahwa yang mengikat atom-atom dalam suatu molekul atau gabungan ion-ion dalam suatu senyawa disebut gaya.

Baca Juga  Kecapi Dimainkan Dengan Cara Dipetik Sehingga Menimbulkan Getaran Pada

Fakta bahwa gas mulia (He, Ne, Ar, Kr, Xe dan Rn) hampir tidak membentuk senyawa merupakan bukti bahwa gas mulia memiliki konfigurasi elektron yang stabil 2.

Sistim Periodik Unsur

Setiap atom memiliki susunan elektron yang stabil seperti gas mulia. Caranya dengan melepaskan elektron atau menjebak elektron. 3.

Susunan elektron yang stabil hanya dapat dicapai dengan berikatan dengan atom lain, seperti dengan melepaskan elektron, menjebak elektron, atau berbagi elektron. (Kontributor Wikipedia) Elektron yang berperan dalam reaksi kimia adalah kulit terluar atau elektron valensi. Valensi mengacu pada kemampuan atom untuk berbagi elektron dengan atom lain. Contoh elektron valensi beberapa unsur dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel Elektron Valensi Beberapa Unsur Sebuah atom dapat mencapai konfigurasi elektron yang stabil dari atom gas mulia dengan:

Atom yang memiliki konfigurasi elektron (1, 2, atau 3 elektron) lebih tinggi dari konfigurasi elektron gas mulia terdekat cenderung kehilangan elektron.

Penerimaan elektron dapat terjadi pada atom dengan cacat konfigurasi (1, 2, atau 3 elektron) dibandingkan dengan konfigurasi elektron gas mulia terdekat.

Atom 12a Dan Atom 9b Akan Membentuk Senyawa Yang

Pembagian elektron dapat terjadi pada atom yang memiliki keelektronegatifan tinggi atau atom yang sulit melepaskan elektron. Metode ini merupakan proses yang berlangsung dalam komposisi

. Ikatan ini dapat terjadi antara unsur nonlogam karena unsur sejenis menarik elektron. Pasangan elektron valensi mencapai konfigurasi elektron yang lebih stabil. Jumlah pasangan elektron sesuai dengan keadaan stabil tertinggi yang dapat dicapai.

Elektron dihilangkan, ditambahkan atau dipasangkan untuk mencapai konfigurasi elektron yang paling stabil. Unsur yang berbeda memperoleh konfigurasi elektron yang lebih stabil dengan menerima pasangan elektron dari atom unsur lain. Pasangan elektron tersebut kemudian terikat bersama untuk membentuk ikatan kovalen koordinasi. (Suyatno, 2000)

Senyawa yang atom pusatnya memiliki kurang dari 4 elektron valensi termasuk dalam golongan ini. Ini karena belum mencapai oktet bahkan setelah semua elektron valensi terpasang. Contohnya adalah BeCl

E Modul Ikatan Kimia

. Aturan oktet tidak dapat dipenuhi dalam molekul dengan jumlah elektron valensi ganjil, karena sepasang elektron sempurna (delapan elektron) diperlukan untuk memenuhi aturan oktet, yaitu bilangan ganjil. Contohnya adalah TIDAK

Yang dapat digunakan untuk membentuk link. Contoh senyawa oktet yang diperpanjang adalah sulfur heksafluorida (SF

Baca Juga  Jabarkan Mengenai Mau Menerima Dan Memberi Umpan Balik

) yang merupakan senyawa yang sangat stabil. Konfigurasi elektron belerang adalah [Ne]3s23p4. Enam elektron valensi dari S dalam molekul SF6 digunakan untuk membentuk ikatan kovalen dengan atom fluor, jadi ada dua belas elektron di sekitar atom S pusat:

Aturan oktet gagal memprediksi rumus kimia senyawa unsur transisi dan pasca transisi. Unsur pasca transisi Unsur pasca transisi adalah unsur logam, contohnya Ga, Sn dan Bi. Sn memiliki 4 elektron valensi, tetapi ada lebih banyak senyawa dalam keadaan oksidasi +2. Juga Bi, yang memiliki 5 elektron valensi, tetapi memiliki lebih banyak senyawa dengan tingkat oksidasi +1 dan +3. Secara umum, elemen transisi dan elemen pasca transisi tidak mengikuti aturan oktet.

Struktur Atom Dan Ikatan

Ikatan kimia adalah daya tarik antara atom-atom yang menyatukan senyawa kimia. Kekuatan tarik-menarik antara ion-ion ini menentukan sifat kimiawi zat, dan ketika zat bereaksi, bagaimana perubahan ikatan kimia digunakan untuk menentukan jumlah energi yang dilepaskan atau diserap selama reaksi. Jenis ikatan kimia yang dibentuk oleh atom bergantung pada konfigurasi elektron molekul. Misalnya, energi ionisasi dan afinitas elektron mengontrol molekul mana yang mendapatkan atau kehilangan elektron. Ikatan kimia dapat dibagi menjadi dua kategori besar: ikatan ionik dan ikatan kovalen. Ikatan ion terbentuk ketika elektron ditransfer antar atom dan membentuk partikel yang bermuatan listrik dan memiliki daya tarik. Daya tarik antara ion bermuatan berlawanan adalah ikatan ionik. Ikatan kovalen terbentuk dengan berbagi elektron antar atom. Dengan kata lain, tarikan inti atom terhadap elektron yang digunakan bersama antara elektron-elektron tersebut merupakan ikatan kovalen (Brady, 1999). Ikatan kimia disebabkan oleh kecenderungan atom memiliki konfigurasi elektron yang sama dengan gas mulia. Kecenderungan ini menyebabkan banyak ikatan ionik, ikatan kovalen, ikatan hidrogen, ikatan logam, dan gaya van der Waals. Sebagian besar tidak dalam keadaan bebas, tetapi membentuk senyawa dengan molekul lain. Ini adalah bukti bahwa atom lebih stabil daripada atom itu sendiri. Menurut teori atom modern, cara ikatan kimia terbentuk karena adanya elektron di kulit terluar. Gas mulia lebih stabil dalam keadaan monoatomik sedangkan unsur lain lebih stabil saat membentuk ikatan. Jadi jika elektron valensi terisi penuh maka elektron akan tetap stabil. Hukum oktet berlaku untuk semua atom, yaitu atom memiliki delapan elektron valensi kecuali gas mulia (Somadji, 1981). Ikatan kimia adalah gaya tarik-menarik antar atom yang pemutusan atau pembentukannya menyebabkan perubahan kimia. Ketika komponen bereaksi membentuk senyawa, ikatan kimia terbentuk antara atom-atom komponen. Dalam proses pembentukan ikatan kimia, atom hanya mengubah struktur kulit elektron terluarnya (Ari, 2008). Gagasan pembentukan ikatan kimia dikemukakan oleh Lewis dan Langmuir (Amerika) dan Kosel (Jerman). Dalam pembentukan ikatan kimia, golongan gas mulia (VIII A) sangat sulit membentuk ikatan kimia. Diduga bahwa jika gas mulia bergabung dengan unsur lain, pasti ada sesuatu yang unik pada konfigurasi elektronnya yang mencegahnya bergabung dengan unsur lain (Ela, 1992). Dengan demikian, suatu atom yang bergabung dengan atom lain membentuk suatu senyawa dapat mengalami perubahan konfigurasi elektronnya yang mengakibatkan atom-atom tersebut lebih menyerupai gas mulia (Ela, 1992). Berdasarkan pemikiran tersebut, dikembangkan teori yang disebut Teori Lewis (Ela, 1992): a. Elektron pada kulit terluar berperan besar dalam pembentukan ikatan kimia b. Ikatan kimia dapat terbentuk dengan 2 cara: 1. Akibat perpindahan satu atau lebih elektron dari satu atom ke atom lain sedemikian rupa sehingga terdapat ion positif dan ion negatif yang keduanya saling tarik menarik karena memiliki muatan yang berlawanan, komposisi ikatan ion . 2. Karena penggunaan bersama pasangan elektron di antara atom-atom yang berikatan. Jenis ikatan yang terbentuk disebut ikatan kovalen. c Pemindahan elektron atau penggunaan bersama pasangan elektron terjadi sedemikian rupa sehingga setiap atom yang berasosiasi memiliki konfigurasi elektron yang stabil, yaitu. konfigurasi elektron valensi.

Baca Juga  Salah Satu Misi Pers Yang Harus Ditegakkan Di Indonesia Adalah

Ikatan ion adalah ikatan antara ion positif dan negatif. Atom yang kehilangan elektron menjadi ion positif, sedangkan atom yang menerima elektron menjadi ion negatif. Senyawa ion yang terdiri dari ion positif dan negatif disusun dalam interval. Soal Kumia (Chemistry Quiz) terlampir, mohon dikerjakan dengan benar beserta penjelasan lengkapnya! Bersiaplah malam ini jam 11 malam harap dicatat sedikit cepat: – jika Anda tidak tahu jangan jawab – jangan ambil poin

Unsur peralihan berada di antara unsur golongan IIA dan IIIA (E). Di sebelah kiri unsur peralihan adalah golongan IIIB, dan di paling kanan adalah golongan IIA.

Afinitas elektron adalah perubahan energi potensial atom ketika sebuah elektron ditambahkan ke atom netral untuk membentuk ion negatif (anion). Oleh karena itu, semakin negatif afinitas elektron (akhir – awal), semakin menguntungkan proses penambahan elektron (gain elektron). Hal ini karena energi atom (E) berkurang,

Bentuk Molekul Dan Gaya Antar Molekul Kimia

Berikut ini perpindahan energi yang benar adalah, berikut yang termasuk alat musik tradisional adalah, diantara hewan berikut yang rangkanya berupa rangka dalam adalah, pernyataan berikut ini yang benar adalah, berikut yang termasuk sampah organik adalah, kegiatan berikut ini yang termasuk distribusi adalah, diantara gas berikut yang menyebabkan karat pada kaleng adalah, diantara jenis ikan berikut yang kandungan asam lemak omega 3 nya paling tinggi adalah, berikut ini kelompok makanan yang menjadi sumber protein nabati adalah, makanan berikut yang mengandung kolesterol tinggi adalah, berikut ini yang termasuk perangkat output adalah, berikut ini yang merupakan kegiatan distribusi adalah