Musik Eropa Bermula Dari Seni Musik Bangsa – Musik adalah salah satu ekspresi terpenting dari akal dan pemikiran manusia. Di setiap zaman, musik selalu memegang peranan penting dalam kehidupan manusia. Seiring dengan terus berkembangnya peradaban, musik juga mengalami perkembangan. Sangat menarik untuk mengetahui bagaimana musik berkembang seiring berjalannya waktu. Secara umum perkembangan musik dapat dibagi menjadi 8 periode utama. Mari kita bicara tentang tiga periode pertama musik.

Periode pertama terjadi pada zaman prasejarah. Zaman prasejarah merupakan masa dimana metode menulis belum ditemukan. Era ini berlangsung sejak 3,3 juta tahun yang lalu (Zaman Batu) hingga Zaman Besi (sistem tulisan ditemukan sekitar 3000 SM). Beberapa ahli mengatakan bahwa manusia pada masa itu meniru suara alam dengan menggunakan suaranya sendiri.

Musik Eropa Bermula Dari Seni Musik Bangsa

Alat musik sudah dikenal sejak zaman prasejarah. Pada tahun 2009 dan 2012, para ilmuwan dan arkeolog menemukan artefak yang mirip dengan instrumen seruling yang dikenal luas di zaman modern. Alat-alat yang terbuat dari tulang burung dan mamut ini diyakini berasal dari tahun 35.000-43.000 SM. Setelah ditemukannya artefak tersebut, para ilmuwan dan arkeolog menyimpulkan bahwa musik merupakan hal yang lumrah dalam aktivitas manusia sehari-hari, mulai dari aktivitas keagamaan hingga aktivitas rekreasi.

Partisipasi Pendengar Dalam Estetika Musik

Kehadiran musik dan seni diyakini dapat membedakan secara jelas antara manusia modern dan spesies Neanderthal. Keberadaan musik memungkinkan spesies manusia modern pada masa itu untuk memperkuat ikatan sosial satu sama lain dan berkembang secara spasial dan demografis. Hal ini sangat kontras dengan spesies Neanderthal yang hidup di daerah yang lebih tertutup dan terpencil. Sifat konservatif inilah yang diyakini menjadi salah satu penyebab kepunahan mereka.

Perkembangan musik terus berlanjut hingga kemudian manusia mulai mengenal sistem tulisan. Cuneiform atau tulisan paku, ditemukan oleh bangsa Sumeria sekitar tahun 3200 SM, dianggap sebagai salah satu sistem penulisan paling kuno. Bangsa Sumeria menggunakan tanah liat sebagai media menulis. Media ini disebut tablet tanah liat.

Adanya sistem tulisan memungkinkan partitur atau lagu direkam pada permukaan lempengan tanah liat. Salah satu peninggalan tertua yang masih ada pada periode ini adalah B.C. Sebuah tablet tanah liat abad ke-14 ditemukan pada tahun 1948 di Istana Kerajaan, sebuah istana kuno di Ugarit, Sumeria (Gambar 1). Tablet tanah liat tersebut berisi lembaran musik yang dikenal sebagai Harrian Hymn, yang saat ini dianggap sebagai lembaran musik tertua dalam peradaban manusia. Hasil interpretasi skor dapat dilihat pada video di bawah ini:

Baca Juga  Apa Yang Dimaksud Teks Deskripsi

Musik yang berasal dari zaman ini dikenal sebagai musik awal. Masa musik kuno dimulai pada masa jatuhnya Kekaisaran Romawi, yaitu pada abad ke-4 Masehi. Setidaknya ada beberapa budaya penting yang berperan dalam perkembangan musik pada periode ini. Budaya-budaya ini termasuk Mesopotamia, Persia, India Kuno, Yunani, Roma dan Cina. Periode ini ditandai dengan diperkenalkannya notasi musik dan tangga nada. Masa musik kuno ditandai dengan terciptanya beberapa alat musik, seperti kecapi (sejenis gitar/harpa) Mesir kuno, kecapi, peninggalan budaya Yunani dan Mesopotamia, hydraulus atau organ hidrolik, litus. (sejenis terompet) dan tibia (sejenis seruling), peninggalan bangsa Romawi. , dll.

Sejarah Kelas 11: Kolonialisme Dan Imperialisme Di Indonesia

Salah satu kontributor terpenting bagi perkembangan musik kuno adalah Pythagoras, filsuf, matematikawan, dan ilmuwan Yunani terkenal (sekitar 570 – 495 SM). Pythagoras menemukan teori bahwa bunyi melodi dapat diterjemahkan ke dalam persamaan matematika. Fakta ini menjadi landasan penting bagi perkembangan genre skala pada periode musik berikutnya, yaitu periode abad pertengahan.

Era abad pertengahan berlanjut dari tahun 500 Masehi. Sampai sekitar tahun 1500 Masehi. Seperti disebutkan pada paragraf sebelumnya, era ini dimulai dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi. Hilangnya kekuasaan Romawi membawa dampak yang sangat signifikan terhadap kehancuran ekonomi, budaya dan demografi Eropa. Kemiskinan, perang, dan stagnasi perkembangan seni dan budaya di Eropa menandai awal periode abad pertengahan. Oleh karena itu, masa-masa awal ini sering disebut dengan Abad Kegelapan, yang berlangsung sejak tahun 500 Masehi. Sekitar tahun 1000 Masehi.

Setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi, Eropa mengalami fragmentasi politik karena wilayahnya terbagi menjadi banyak negara kecil yang tidak memiliki visi yang seragam. Pada periode ini gerakan keagamaan Kristen memainkan peranan penting dalam reunifikasi Eropa. Pengaruh agama Kristen tidak hanya pada politik, tapi juga musik. Pada Abad Pertengahan, musik yang paling banyak berkembang adalah musik yang digunakan untuk ibadah agama Kristen, yang dikenal dengan musik sakral atau musik liturgi. Musik liturgi tertua adalah nyanyian Gregorian atau nyanyian Gregorian. Kata Gregorian berasal dari nama Paus Gregorius I yang hidup pada abad ke-6 Masehi. Contoh nyanyian Gregorian dapat didengar pada video di bawah ini:

Baca Juga  Sebutkan Tiga Tugas Seorang Sutradara Yang Juga Sebagai Seorang Konseptor

Meskipun Abad Pertengahan dimulai dengan kemunduran budaya dan seni, musik berkembang pesat selama periode ini. Salah satu kontribusi penting pada periode ini adalah perkembangan notasi musik. Pada awal Abad Pertengahan, notasi musik belum diterapkan. Jadi penularan musik hanya terjadi dari mulut ke mulut. Namun seiring dengan berkembangnya musik sakral, urgensi untuk menyebarkan musik tersebut ke daerah lain juga meningkat. Untuk memudahkan transmisi musik ini, notasi musik dikembangkan. Dengan notasi musik, musisi dapat menuliskan melodi lagunya pada media tulis seperti kertas. Dengan cara ini pendistribusian musik menjadi mudah, musik dapat dinyanyikan atau dimainkan dengan nada yang sama dengan menggunakan notasi musik. Notasi musik pertama disebut Angka.

Perkembangan Musik Tradisi, Dewa Budjana: Musisi Etnik Indonesia Tidak Pernah Habis

Musik pada awal Abad Pertengahan bercirikan musik monofonik. Musik ini tersusun dari satu raga tanpa ada akord atau melodi lainnya. Misalnya, dalam nyanyian Gregorian, musik dinyanyikan oleh satu atau sekelompok biksu dengan satu melodi, tanpa diiringi alat musik. Masih ingat lagu atau nada dering yang diputar di ponsel Nokia 3310 Anda? Juga contoh musik monofonik. Musik tersebut kemudian berkembang menjadi musik polifonik pada akhir Abad Pertengahan, yang kemudian banyak digunakan pada periode musik selanjutnya, terutama pada zaman Renaisans dan Barok, yang akan kita bahas pada artikel selanjutnya. Lingkar Indonesia – Masih banyak lagi musik-musik zaman Yunani yang sangat terkenal. Sebut saja Palea Dhimotica bermain bersama Kleftiko. Lalu ada Niciotica, lagu populer dari kepulauan Aegean. Di antara lagu-lagu Niciotica yang terkenal adalah Ikariotico yang dikenal sebagai Traghoudhi atau Lagu Icaria. Lalu ada musik pulau Kreta yang masih menjadi bagian Yunani. Kreta memiliki banyak pemain kecapi berbakat. Mereka adalah Nokos Xyloris, Antonis Xyloris, Thanasis Skordalos dan Kostas Moundakis. Rebetiko, perpaduan musik Yunani dan Oriental, merupakan salah satu lagu terkenal Tabachaniotika Crete, cikal bakal musik Kaffe-Aman. Hal ini berkat banyaknya penduduk Kreta yang berasal dari kawasan Asia. (baca musisi Yunani).

Secara historis, musik dapat digambarkan dalam beberapa kelompok, antara lain: Yunani Kuno (675 SM – awal M), Abad Pertengahan (abad ke-5 – ke-16), Renaisans (abad ke-16 – ke-17), Barok, dan Rococo (abad ke-17 – awal abad ke-18). ), klasik (abad ke-18 – awal abad ke-19), romantis (abad ke-19 – awal abad ke-20), transisi (abad ke-20), modern (abad ke-20 – sekarang).

Baca Juga  Pianika Dimainkan Dengan Cara

Sejarah musik diyakini dimulai dari masa lalu dan dipelopori oleh musik Asia, musik Persia, musik India, musik Yahudi, musik Romawi, musik Mesopotamia, musik Mesir, musik Islam, dan musik Yunani. Namun diantara semua musik tersebut, musik zaman Yunanilah yang paling bagus dan terkenal diantara yang lainnya. Literasi musik Yunani sangat mempengaruhi perkembangan musik di seluruh dunia. Pada periode Yunani Kuno selanjutnya, teori musik Yunani memelopori keberadaan musik religi dan musik klasik di dunia Barat. Seperti halnya sejarah Yunani yang penuh dengan kejayaan dalam bidang penemuan dan peradaban masyarakatnya, musik juga mengalami perkembangan yang baik. Di masa lalu di Yunani, musik digunakan untuk hiburan, ritual populer, dan kegiatan keagamaan. Musik sangat penting bagi peradaban Yunani. Faktanya, di Yunani kuno, musik adalah mata pelajaran wajib dan laki-laki Yunani kuno diajari musik sejak usia 6 tahun. Dalam musik Yunani kuno, alat musik yang dimainkan oleh orang Yunani sangat menarik untuk zaman itu. Alat musik yang sangat terkenal adalah aloose, terbuat dari dua buluh. Ada juga alat musik petik yang disebut kecapi. Namun, ada juga jenis kecapi yang istimewa dan istimewa yang disebut Kittara. Alat musik Yunani kuno menjadi cikal bakal alat musik modern kemudian. Misalnya, kecapi kemudian menjadi cikal bakal harpa. Contoh nyata dari musik era Yunani adalah musik populer, yang terbagi menjadi lagu non-kritis dan lagu klephtic. Musik Akritic berasal dari Akrits, penjaga perbatasan Kekaisaran Bizantium. Sedangkan perkembangan musik Klektif dimulai setelah berakhirnya zaman Bizantium. Musik Sumbing berkembang sesaat sebelum Revolusi Yunani. Musik ini dikembangkan oleh Kleftes, kekuatan yang berperang melawan Kekaisaran Ottoman. Pada dasarnya musik cleftic bersifat monofonik dan tidak menggunakan harmonik.

Musik abad pertengahan dimulai dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi dan berakhir sekitar pertengahan abad ke-15, dengan berakhirnya musik diperkirakan terjadi sekitar tahun 1400 dengan dimulainya musik Renaisans. Namun, pada Abad Pertengahan, karena mahalnya harga kertas vellum dan lamanya waktu untuk menulis di atasnya, produksi naskah musik menjadi sangat mahal. Karena tingginya biaya, hanya sedikit orang yang mampu menulis naskah, apalagi musik. Hanya institusi gerejawi seperti gereja dan biara. Musik sekuler dan musik pengorbanan

Riwayat Keroncong Masa Ini

Jalur penjelajahan samudra bangsa eropa, sejarah bangsa eropa, peta penjelajahan bangsa eropa, penjajahan bangsa eropa di indonesia, bangsa eropa, peletak dasar seni musik barat adalah bangsa, penjelajahan samudra bangsa eropa, peta pelayaran bangsa eropa ke indonesia, perkembangan musik bangsa eropa pertama kali dikembangkan oleh bangsa, tujuan bangsa eropa ke indonesia, pelayaran bangsa eropa ke indonesia, peta pelayaran bangsa eropa