Nama Ibukota Kamboja – Dari atas, kiri ke kanan: Istana Kerajaan Phnom Penh, Pagoda Perak, Jalan di Koh Phetch, Sisoth Quay, Taman Sungai, Museum Nasional Kamboja, Wat Phnom, Stupa Kerajaan, Hotel Le Royal, Gedung Mahkamah Agung

Koordinat: 11°34′10″LU 104°55′16″BT / 11.56944°LU 104.92111°BT / 11.56944; 104.92111 Koordinat: 11°34′10″LU 104°55′16″BT / 11.56944°LU 104.92111°BT / 11.56944; 104.92111

Nama Ibukota Kamboja

Phnom Penh (Khmer: Aksara Mul; bentuk biasa Phnom Penh) adalah ibu kota dan kota terbesar di Kamboja. Menurut sensus Kamboja tahun 2019, kota ini berpenduduk 2.281.951 jiwa. Phnom Penh telah menjadi ibu kota negara sejak Kamboja dijajah oleh Perancis. Phnom Penh telah menjadi ibu kota dan pusat keuangan negara, serta pusat keamanan, politik, ekonomi, warisan budaya dan pemerintahan Kamboja.

Kuliner Indonesia Di Kamboja, Dari Sumatra Hingga Bali

Phnom Penh terletak di dekat Sungai Mekong, sungai terpanjang di Asia, dengan panjang 4.200 km (2.610 mil). Sumber asli sungai ini berasal dari pegunungan Tibet di Tiongkok. Sungai ini melintasi Kamboja dari utara ke selatan dengan panjang 486 km (302 mil) dan mengalir melalui Phnom Penh sebagai sungai yang menyediakan air dan sumber daya alam bagi kota tersebut.

Kota ini pernah dikenal sebagai “Mutiara Asia”, dan dianggap sebagai salah satu kota Prancis terindah yang dibangun di Indochina pada tahun 1920-an.

Selain Phnom Penh, Siem Reap dan Sihanoukville adalah tujuan wisata populer di Kamboja. Kota ini didirikan pada tahun 1434, dan terkenal dengan arsitekturnya yang indah, sejarah dan atraksi budayanya. Ada banyak bangunan kolonial Perancis yang berjejer di jalan-jalan utama.

Phnom Penh awalnya menjadi ibu kota Kamboja, setelah Raja Punyet dari Kerajaan Khmer memindahkan ibu kota ke Angkor Thom setelah Siam menaklukkannya beberapa tahun sebelumnya. Terdapat stupa Wat Phnom sebagai museum Ponhea Yat dan keluarga kerajaan serta sisa-sisa patung Buddha dari zaman Angkorea. Ada pula legenda yang menceritakan bagaimana Phnom Penh dibangun pada abad ke-17 oleh imigran Jepang yang menetap di kawasan Phnom Penh modern.

Negara Anggota Asean

Kota Phnom Penh pertama kali didirikan pada abad ke-15 pada masa pemerintahan Raja Preah Sri Suripur, ketika ia meninggalkan Istana Angkor dan membangun sebuah istana di Tuol Basan di Distrik Sri Khar Sar, sekarang Distrik Sri Santhor, Provinsi Kampong Cham. .

Baca Juga  Sebutkan Pihak Pihak Yang Ada Dalam Transaksi Letter Of Credit

Mulai tahun 1870-an, otoritas kolonial Prancis mengubah desa-desa di tepi sungai menjadi kota-kota tempat mereka membangun hotel, sekolah, penjara, barak, bank, kantor pemerintah, kantor telegraf, pengadilan, dan gedung. Pada tahun 1872, penampakan kota modern pertama kali muncul ketika pemerintah kolonial menugaskan kontraktor Perancis, Le Fauchor, untuk membangun 300 rumah beton pertama, yang dijual dan disewakan kepada pedagang Tiongkok.

Raja hanya tinggal di sana selama satu tahun karena hujan deras. Dia memindahkan kota baru di sepanjang Tonle Chaktomuk (Empat Muka Sungai) pada tahun 1934, yang sekarang menjadi Kota Phnom Penh.

Pada 17 April 1975, kota ini berada di bawah kendali Khmer Merah. Banyak orang, termasuk orang kaya dan terpelajar, pindah dari kota dan terpaksa bekerja sebagai “orang baru” di pertanian pedesaan. Sekolah Mangsa Tuol Svay direbut oleh pasukan Pol Pot dan diubah menjadi kamp penjara S-21, tempat mereka dipenjarakan dan disiksa. Pol Pot berusaha kembali ke perekonomian agraris dan akibatnya ia mengeksekusi banyak orang yang dianggap musuh, “malas” atau murid politik.

Jawab Yang Bener Plssss​

Banyak orang mati kelaparan akibat kegagalan petani dan penjualan beras Kamboja ke Tiongkok dengan imbalan amunisi dan senjata. Bekas sekolah menengah tersebut sekarang menjadi Museum Genosida Tuol Sleng, pusat penyiksaan Khmer Merah yang berisi materi dan foto para korban.

Choeung Ek (Ladang Pembunuhan), berjarak 15 kilometer (9 mil), tempat para tahanan Khmer Merah dibawa dari Tuol Sleng untuk digantung dan dikuburkan di lubang dangkal, kini menjadi peringatan bagi mereka yang dibunuh oleh pemerintah.

Khmer Merah diusir dari Phnom Penh oleh Vietnam pada tahun 1979, dan orang-orang mulai kembali ke kota tersebut. Vietnam mempunyai sejarah panjang kerja sama dengan Kamboja yang banyak mengalami konflik, sehingga telah membebaskan kawasan dan mempunyai hubungan yang kuat dengan Kamboja.

Periode rekonstruksi dimulai, mendorong stabilitas pemerintahan, menarik investasi asing baru dan bantuan dari negara-negara termasuk Perancis, Australia dan Jepang. Pinjaman dari Bank Pembangunan Asia dan Bank Dunia diberikan untuk rehabilitasi air bersih, jalan dan infrastruktur lainnya. Berdasarkan sensus tahun 1998, jumlah penduduk Phnom Penh adalah 862.000 jiwa. Dan menurut sensus 2008, terdapat 1,3 juta jiwa.

Jalan Jalan Ke Royal Palace Kamboja?!?!?

Phnom Penh terletak di selatan-tengah Kamboja, dan dikelilingi oleh provinsi Kundal. Kota ini terletak di tepi sungai Tonlé Sap, Mekong dan Bassac. Sungai-sungai ini menyediakan air tawar dan sumber daya alam lainnya bagi kota Phnom Penh dan sekitarnya yang membanjiri Kamboja. Meskipun Phnom Penh berada 11,89 meter (39 kaki) di atas sungai, banjir sering kali menjadi masalah karena sungai terkadang mengalami banjir.

Baca Juga  Di Bawah Ini Yang Merupakan Ciri Dari Sistem Pemerintahan Presidensial

Ini memiliki luas 678,46 kilometer persegi (262 mil persegi), dengan sekitar 11.401 hektar (28.172 hektar) di wilayah perkotaan dan 26.106 hektar (64.509 hektar) jalan raya. Total wilayah pertanian perkotaan adalah 34.685 km2 (13 sq mi) dan sekitar 1.476 km2 (365 acre) berada di bawah irigasi.

Phnom Penh mempunyai iklim panas dan lembab (Aw). Iklim di wilayah ini panas sepanjang tahun namun tidak banyak berubah. Suhu di kota ini berkisar antara 22° hingga 33°C. Musim hujan di wilayah kota dimulai pada bulan Desember hingga April karena angin timur laut yang kering dan tidak membawa banyak uap air. Saat ini, musim hujan di kota ini berlangsung dari Mei hingga November, akibat kuatnya angin muson barat daya yang membawa kelembapan dan hujan dari perairan Teluk Siam dan Samudera Hindia.

Phnom Penh merupakan kota otonom dengan luas 67.846 kilometer persegi (26.195 sq mi) dengan pemerintahan daerah tunggal. Kota otonom Phnom Penh dibagi menjadi 14 distrik yang disebut khan (provinsi). Kabupaten ini terbagi menjadi 105 sangats (kabupaten), dan 953 bhums (desa).

Daftar Nama Benua Di Dunia Beserta Negaranya

Phnom Penh diperintah oleh seorang gubernur yang menjabat sebagai kepala kota yang juga membawahi Polisi Militer Kota, Polisi Kota dan Biro Urusan Sipil. Di bawah gubernur ada wakil gubernur pertama dan lima wakil gubernur lainnya. Ketua Kabinet, yang memegang posisi yang sama dengan Wakil Gubernur, memimpin Kabinet, yang terdiri dari delapan Wakil Perdana Menteri, yang masing-masing membawahi 27 departemen administratif. Setiap Khan memiliki kepala suku.

, daerah ini berada di Kamboja. Sebagian besar penduduk Kamboja adalah etnis Khmer, yang merupakan penduduk asli Kamboja. Ada yang Cina, lalu Vietnam, Laos, Thailand, dan lain-lain. Hal ini juga mempengaruhi bahasa yang digunakan, 95,9% penduduk Kamboja menggunakan bahasa Khmer.

Saat ini, dari segi agama, sebagian besar masyarakat yang tinggal di Phnom Penh menganut agama Buddha. Pada sensus 2019, 97,8% atau sekitar 2.231.748 penduduk menganut agama Buddha. Selain itu, ada pula yang menganut agama Islam yaitu 1,6% atau sekitar 36.511 jiwa. Sebagian lainnya menganut agama Kristen sebanyak 0,5% atau sekitar 11.410 jiwa, dan agama atau kepercayaan lain sebanyak 0,01% atau sekitar 2.282 jiwa.

Baca Juga  Contoh Kalimat Negasi

Phnom Penh adalah ibu kota keuangan Kamboja karena merupakan pusat ekonomi utama Kamboja. Pertumbuhan ekonomi dua digit dalam beberapa tahun terakhir telah memicu ledakan ekonomi di Phnom Penh, dengan munculnya hotel, restoran, sekolah, bar, gedung-gedung tinggi, dan apartemen baru di kota tersebut.

Niamey Ibukota Distrik Niger Peta Satelit Resolusi Tinggi Lokasi Dan — Stok Foto © Yarr65 #618902958

Perekonomian didasarkan pada industri seperti sandang, perdagangan, dan usaha kecil dan menengah. Industri real estate telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, sementara harga rumah melonjak. Pariwisata juga memberikan kontribusi besar bagi ibu kota seiring dengan semakin banyaknya pusat perbelanjaan dan komersial yang dibuka, menjadikan Phnom Penh salah satu tujuan wisata utama di Asia Tenggara bersama dengan Siem Reap dan Sihanoukville. Menurut Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia, pariwisata menyumbang 19,2 persen PDB Kamboja (US$2,053 juta) dan 13,7 persen dari total angkatan kerja pada tahun 2009.

Gedung tertinggi di Phnom Penh adalah Vattanac Capital Tower dengan ketinggian 188 meter (617 kaki), yang mendominasi cakrawala Phnom Penh dan gedung pencakar langit tetangganya, Canada Tower (OCIC Tower).

Menara ini selesai dibangun pada bulan Desember 2014. Gedung-gedung tinggi modern dibangun di seluruh kota, bukan di satu kawasan.

Seni Bela Diri Bokater, Pradal Sire (Khmer Kickboxing) dan Seni Bela Diri Khmer adalah seni bela diri Kamboja paling populer di Phnom Penh. Sepak bola dan seni bela diri sangat populer di Kamboja. Pertarungan pamungkas dan tinju gaya bebas juga menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir.

Ibukota, Mata Uang Dan Bahasa Negara

Setelah dibangun, stadion ini menjadi stadion terbesar di Asia. Bola voli, bola basket, dan tae-kwan-do sering diadakan di stadion ini. Stadion ini ditutup pada tahun 2000.

Bandara Internasional Phnom Penh adalah bandara terbesar dan tersibuk di Kamboja. Bandara ini terletak tujuh kilometer sebelah barat pusat kota Phnom Penh. Bandara ini terhubung ke pusat kota dengan taksi, kereta api, dan bus.

Saat ini, seluruh bus antar kota berhenti di perusahaannya masing-masing. Jika Anda naik bus atau bus dari Phnom Penh, perusahaan bus biasanya akan menjemput Anda di hotel 30 menit hingga satu jam sebelum keberangkatan.

Saat Anda tiba di Phnom Penh, Tuk-tuk biasanya tersedia di sekitar terminal bus dan siap mengantar Anda kemana saja di sekitar kota. Alternatifnya, Anda dapat meminta hotel untuk mengatur transportasi untuk Anda.

Profil Negara Kamboja

Bus adalah cara terbaik untuk pergi dari Phnom Penh ke Siem Reap, dengan harga mulai dari sekitar US$7 per bus.

Nama ibukota selandia baru, nama ibukota bangkok, nama ibukota asia tenggara, ibukota negara kamboja, nama ibukota timor leste, nama provinsi dan ibukota, ibukota negara kamboja adalah, nama ibukota qatar, nama lain bunga kamboja, nama ibukota provinsi indonesia, ibukota kamboja, nama ibukota jepang