Sistem Yang Terdapat Pada Latihan Periode Istirahat Disebut Dengan – Suka buku ini? Anda dapat menerbitkan buku Anda secara online secara gratis dalam hitungan menit! Buat buku flip Anda sendiri

Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan 241 Orang yang mengidap atau sedang sakit HIV Sumber: http://www.sakibativaids.com Gambar 10.3 Penderita AIDS AIDS Penyakit ini bisa berbahaya, bahkan bisa mematikan. Misalnya flu, pada orang sehat bisa sembuh dengan sendirinya dalam waktu seminggu, meski tidak sembuh sama sekali selama pasien banyak makan, tidur dan duduk. Pada penderita HIV dan AIDS, flu berlangsung lebih lama dan terkadang bertambah parah. Seorang penderita AIDS bisa saja meninggal karena penyakit menular lain yang menyerangnya karena melemahnya sistem kekebalan tubuh (dikenal dengan istilah imunitas). B. Risiko HIV/AIDS Risiko utama yang terkait dengan AIDS adalah: 1. AIDS disebabkan oleh serangkaian gejala yang disebabkan oleh virus HIV yang sangat menular dan mematikan. Virus ini menghancurkan sistem kekebalan tubuh seseorang, membuat tubuh lebih rentan terhadap infeksi dan kanker lainnya. Dan sampai saat ini belum ditemukan vaksin atau obatnya. 2. Kematian. Menurut perkiraan WHO (1992), sedikitnya 3 orang di seluruh dunia terinfeksi virus AIDS setiap menit. Dan parahnya, 70% pasiennya adalah remaja/anak-anak. 3. Serang pemuda. Kelompok yang berisiko tinggi terkena penyakit ini adalah homoseksual, homoseksual, pasangan sesama jenis (lebih dari satu perkawinan), narkoba suntik dan seks bebas serta orang-orang yang mengabaikan prinsip moral, etika dan agama (terutama generasi muda). 13-25 tahun). 4. Jelas. Sikap dan gaya hidup Eropa akibat modernitas, industrialisasi dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah menyebabkan perubahan perilaku yang mengabaikan moralitas, etika dan agama, termasuk perilaku seksual yang baik di kalangan masyarakat. 5. Masalah lain yang mempengaruhi penyebaran virus AIDS adalah anak muda yang keluar rumah tanpa izin dan menjadi anak jalanan;

Sistem Yang Terdapat Pada Latihan Periode Istirahat Disebut Dengan

242 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK adalah PSK yang berhubungan seks dengan orang yang mengkonsumsi narkoba secara bebas dan tidak menjaga kebersihan/kesehatannya. 6. Bunuh diri. Jika seseorang menderita penyakit ini, itu menyebabkan depresi berat, semangat rendah dan putus asa. Masalah ini telah membunuh banyak orang, karena penderita penyakit ini selalu mengakhiri penyakitnya dengan bunuh diri. 7. Gila. Orang-orang yang sudah kehilangan rasa percaya diri, banyak orang menghindarinya karena penyakit yang dideritanya, mereka menderita depresi, jika depresi dibiarkan terus menerus akan menyebabkan kegilaan, dan kurangnya kesadaran. Gambar 10.4 Jenis kelamin yang terlihat sebagai salah satu penyebab risiko HIV/AIDS.

Baca Juga  Sikap Badan Saat Melakukan Guling Sebaiknya

Sistem Operasi Bab Iii

Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 243 C. Virus HIV/AIDS Virus HIV hidup lama di luar tubuh manusia jika darah yang mengandung HIV tidak dikeringkan. HIV juga mudah dibunuh oleh air panas, sabun, dan disinfektan lainnya. Karena HIV cepat mati di luar tubuh, maka tidak dapat menyebar melalui udara seperti virus lainnya, seperti virus flu. Virus flu hidup di udara bebas di sekitar kita, sehingga flu menyebar melalui udara. Di dalam tubuh manusia, virus HIV dapat ditemukan dalam cairan tubuh yaitu: darah, air mani, air mani (air mani). Ketiga cairan tersebut terbukti dapat menyebarkan virus HIV. Artinya, penularan akan terjadi jika salah satu atau lebih dari ketiga cairan tersebut terinfeksi HIV, kemudian masuk ke dalam darah orang yang tidak memiliki virus tersebut. Selain ketiga cairan yang disebutkan di atas, HIV juga ditemukan dalam jumlah kecil air mata, air liur, cairan serebrospinal, keringat, dan Air Susu Ibu (ASI). Namun, sejauh ini belum ada bukti bahwa virus HIV menyebar melalui air tersebut. 1. Cara Penularan HIV/AIDS HIV/AIDS ditularkan ketika Anda bersentuhan atau bercampur dengan cairan tubuh yang mengidap HIV, misalnya: a) Berhubungan seks dengan penderita HIV. Hubungan seksual ini bisa sesama jenis atau sesama jenis. b) Suntikan atau alat tindik lainnya (akupunktur, tindik, tato) terinfeksi HIV. Oleh karena itu, berbagi jarum suntik dengan pecandu narkoba dapat menularkan HIV diantara mereka jika salah satunya mengidap HIV. c) Ibu hamil dengan HIV untuk bayinya. Gambar 10.6 Jarum suntik yang terinfeksi HIV/AIDS

244 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK 2. Gejala Penyebaran HIV/AIDS Gejala Penyebaran HIV/AIDS terjadi beberapa hari atau minggu setelah terinfeksi virus HIV, seseorang dapat mengalami gejala flu. , misalnya: a) Demam b) Lemas dan lemas c) Nyeri nyeri tekan d) Dada e) Sakit tenggorokan Gejala ini hanya berlangsung beberapa hari atau minggu, kemudian hilang dengan sendirinya. Gejala Langkah selanjutnya adalah memasuki tahap dimana gejala yang mirip dengan penyakit lain sudah mulai muncul, seperti: a) Demam yang berlangsung lama b) Penurunan berat badan (lebih dari 10% dalam 3 hari) c) Mengganggu kelemahan tubuh. / penurunan aktivitas sehari-hari dan hari d) bengkak di leher, selangkangan, dan ketiak e) Diare terus menerus tanpa sebab bisa juga terjadi pada penyakit lain. Namun, gejala ini sudah menunjukkan kerusakan pada sistem kekebalan tubuh. Gejala sistem kekebalan yang melemah adalah kerentanan terhadap infeksi lain, yang disebut infeksi oportunistik. Artinya penyakit disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, atau parasit (yang juga bisa hidup di tubuh kita), dan jika sistem kekebalan tubuh sehat, kuman ini bisa menjadi sumbernya: http://www.akibativaids. com Gambar 10.7 Contoh Gejala – gejala HIV/AIDS

Baca Juga  Perbedaan Manusia Dan Malaikat

Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan 245 dikendalikan oleh tubuh. Selama ini, penderita HIV telah menjadi penderita AIDS. Gejala AIDS meliputi: a) Radang paru-paru b) Radang lambung c) Radang yang disebabkan oleh jamur di mulut dan tenggorokan d) Kanker kulit e) Asma f) Gangguan sistem saraf Lebih sering orang akan terkena AIDS. meninggal sekitar 2 tahun setelah gejala AIDS ini muncul. 3. Perjalanan virus HIV dalam tubuh manusia Untuk memahami cara perjalanan virus HIV dalam tubuh manusia, kita harus memahami sistem kekebalan tubuh manusia seperti yang ditunjukkan pada diagram berikut: Penjelasan: a) Sistem kekebalan menggambarkan fungsi sel darah putih dalam tubuh manusia. sistem kekebalan melawan kuman, virus, dan banyak lagi. Orang dengan sistem imun atau sistem kekebalan tubuh dapat melawan infeksi dan bakteri karena tubuh memiliki sel darah putih yang dapat melawan kuman yang menyerang. Sel darah putih bekerja melawan berbagai kuman yang terdapat dalam tubuh untuk menjaga kesehatan seseorang. Cara kerja sel darah putih adalah dengan memanggil sel penolong agar sel lain dapat melawan penyakit secara langsung, atau menghasilkan obat yang kita kenal sebagai antibodi.

246 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK untuk mencegah kontaminasi kuman. Saat virus masuk ke dalam tubuh, sel darah putih berusaha membunuh kuman. Misalnya virus flu, diare dan batuk rejan akan dinetralkan oleh sel darah putih. b) Berbeda dengan virus lainnya, HIV merupakan virus yang tidak mudah diserap oleh sel darah putih. Ketika masuk ke dalam tubuh kita, virus HIV mengeraskan sel darah putih, terutama sel CD4 dan menggunakannya untuk memperbanyak virus HIV di dalam tubuh pasien sehingga tubuh tidak dapat melawan penyakit lain yang masuk ke dalamnya. Sel CD4 adalah sejenis sel darah putih atau limfosit. CD4 adalah bagian dari sel darah putih orang yang terkena virus HIV yang masuk ke dalam darah. Jumlah CD4 orang sehat adalah sekitar 500-1500 sel/mm3 darah. c) Menurut teori populer, virus HIV menghancurkan sel darah putih (terutama yang disebut CD4) yang membantu sistem kekebalan melindungi dirinya sendiri. CD4 adalah pemimpin yang mengontrol sistem kekebalan tubuh manusia karena kemampuannya untuk berkomunikasi dengan sel lain. Saat kuman masuk, CD4 berperan sebagai pemimpin yang memberikan tugas kepada sel lain untuk melawan kuman sampai habis. Kehadiran CD4 sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia, oleh karena itu tubuh terus memproduksinya untuk membantu melawan berbagai penyakit. Virus HIV masuk ke dalam tubuh secara diam-diam dan seolah-olah merupakan sekelompok tentara CD4. Namun, HIV berikatan dengan molekul reseptor CD4 sehingga HIV berikatan dengan CD4. Begitu masuk, HIV diam-diam mencuri susunan genetik sel CD4 dan menggunakan sel CD4 sebagai tempat HIV menggandakan diri. Hasilnya adalah peningkatan prevalensi HIV. Hal ini menyebabkan kerusakan dan kematian sel CD4. Semakin banyak sel CD4 yang dihancurkan dan mati serta virus HIV berkembang biak, maka jumlah sel CD4 dalam tubuh kita semakin berkurang sehingga menyebabkan sistem kekebalan tubuh manusia secara bertahap melemah untuk melawan kuman yang masuk ke dalam tubuh. menyerang. d) HIV membutuhkan waktu lama untuk bermanifestasi. Itu bersembunyi di sel CD4 untuk waktu yang lama sebelum sel CD4 berkembang biak dan dihancurkan dengan cepat. Selain itu, dengan bersembunyi di dalam sel CD4, mereka dapat menghindari serangan antibodi yang sudah beredar di dalam darah dan ingin membunuhnya karena CD4 tidak dapat membunuh dirinya sendiri.

Baca Juga  Berikut Yang Tidak Termasuk Unsur Kebahasaan Teks Laporan Percobaan Adalah

Makalah Kelompok 4 Kebutuhan Istirahat Dan Tidur

Laporan keuangan yang menyajikan akun akun aset liabilitas dan ekuitas dalam satu periode disebut, dalam sebuah cerita terdapat jalan cerita yang disebut, latihan angkat tubuh dalam kebugaran jasmani disebut dengan latihan, sistem pembayaran online yang memungkinkan untuk mentransfer dana dengan cepat disebut, penyakit yang disebabkan adanya infeksi pada usus besar disebut dengan, latihan yang berfungsi untuk menjaga daya tahan tubuh disebut latihan, alat keseimbangan terdapat pada bagian telinga yang disebut, halaman yang terdapat pada sebuah website disebut, serabut panjang yang terdapat pada sel saraf disebut, latihan olahraga dengan tujuan melatih kekuatan otot perut disebut, indra yang terdapat di telinga yang menyebabkan telinga bisa mendengar disebut, kabel utp biasanya digunakan pada lan dengan koneksi yang disebut